Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik : Sejarah Latar Belakang Aksi - OkeCoy.Com | Hari Internasional Nasional

Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik : Sejarah Latar Belakang Aksi

Artikel OkeCoy.com bertajuk Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik (International Day for the Elimination of Sexual Violence in Conflict) : Sejarah Latar Belakang dan Aksi yang bersumber dari situs resmi PBB http://www.un.org/en/events/elimination-of-sexual-violence-in-conflict/index.shtml ini akan membahas mengenai Sejarah Latar Belakang Aksi Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik yang sering disebut juga sebagai Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik, ataupun Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik Sedunia yang diperingati juga secara nasional oleh masyarakat Indonesia. Karena mungkin banyak dari sobat yang juga mencari sejarah kampanye 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Istilah "kekerasan seksual yang berhubungan dengan konflik" mengacu pada pemerkosaan, perbudakan seksual, pelacuran paksa, kehamilan paksa, aborsi paksa, sterilisasi paksa, pernikahan paksa dan segala bentuk kekerasan seksual lainnya yang sebanding yang dilakukan terhadap wanita, pria, anak perempuan atau anak lelaki yang secara langsung atau tidak langsung terhubung (temporal, geografis atau kausal) ke suatu konflik.
hari penghapusan kekerasan seksual konflik sejarah latar belakang aksi
Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik : Sejarah Latar Belakang Aksi
Sementara banyak pengaturan dipengaruhi oleh ancaman, kejadian atau warisan kekerasan seksual terkait konflik, laporan terbaru Sekretaris Jenderal difokuskan pada 19 situasi negara di mana informasi yang kredibel tersedia. Kekhawatiran yang konsisten adalah bahwa ketakutan dan stigma budaya bersatu untuk mencegah sebagian besar orang yang selamat dari kekerasan seksual terkait konflik dari datang ke depan untuk melaporkan kekerasan tersebut. Praktisi di lapangan memperkirakan bahwa untuk setiap perkosaan yang dilaporkan sehubungan dengan konflik, 10 hingga 20 kasus tidak terdokumentasi.
Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 19 Juni sejak tahun 2016. Tujuannya yaitu untuk meningkatkan kesadaran akan kebutuhan untuk mengakhiri konflik terkait kekerasan seksual, untuk menghormati para korban dan korban kekerasan seksual di seluruh dunia dan untuk memberikan penghargaan kepada semua orang yang telah berani mengabdikan hidup mereka untuk dan kehilangan nyawa mereka dalam berdiri untuk pemberantasan kejahatan ini.

Sejarah Latar Belakang Aksi Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik

Pada tanggal 19 Juni 2015, Majelis Umum PBB ( A / RES / 69/293 ) menyatakan 19 Juni setiap tahun Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik, untuk meningkatkan kesadaran akan kebutuhan untuk mengakhiri konflik terkait kekerasan seksual, untuk menghormati para korban dan korban kekerasan seksual di seluruh dunia dan untuk memberikan penghargaan kepada semua orang yang telah berani mengabdikan hidup mereka untuk dan kehilangan nyawa mereka dalam berdiri untuk pemberantasan kejahatan ini. Tanggal itu dipilih untuk memperingati adopsi pada 19 Juni 2008 dari resolusi Dewan Keamanan 1820 (2008), di mana Dewan mengutuk kekerasan seksual sebagai taktik perang dan merupakan halangan untuk pembangunan perdamaian.

Peringatan pertama Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik diselenggarakan di Markas Besar PBB di New York pada Selasa, 21 Juni, 2016 dengan menyelenggarakan diskusi panel dan acara lainnya.

Aksi PBB untuk Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pernah mengatakan, "Kekerasan seksual sekarang secara luas diakui sebagai strategi yang disengaja digunakan untuk merusak struktur masyarakat;. Untuk mengontrol dan mengintimidasi masyarakat dan memaksa orang-orang dari rumah mereka [...] Kita harus terus berbicara untuk perempuan, anak perempuan, laki-laki dan anak laki-laki yang tubuhnya terlalu lama telah dianggap sebagai rampasan perang."

Sementara António Guterres mengungkapkan bahwa "Pemerkosaan dan kekerasan seksual dalam konflik adalah taktik terorisme dan perang, digunakan secara strategis untuk mempermalukan, merendahkan dan menghancurkan, dan sering mengejar kampanye pembersihan etnis. Mereka seharusnya tidak pernah diremehkan sebagai produk sampingan yang tak terelakkan oleh perang. Kekerasan seksual adalah ancaman terhadap hak setiap individu untuk hidup yang bermartabat, dan untuk perdamaian dan keamanan kolektif umat manusia. PBB berusaha keras untuk mengatasi akar penyebab kekerasan seksual terkait konflik dengan menggunakan diplomasi preventif, membina peacebuilding dan pembangunan, mendorong aksi nasional, dan mengakhiri diskriminasi gender. Kami akan terus memantau, melaporkan, memberikan perawatan bagi mereka yang selamat dan tidak ada upaya untuk menekan para pelaku agar bertanggung jawab. PBB terus berupaya meningkatkan kapasitas personel penjaga perdamaian kita untuk melindungi warga sipil yang rentan dan mengejar keadilan dalam kasus semua pelanggaran. Masing-masing dan setiap dari kita memiliki tanggung jawab untuk membantu menghentikan kejahatan-kejahatan ini.

Pada tahun 2015, Aksi PBB menyediakan pendanaan katalitik untuk penyebaran penasihat perlindungan perempuan ke Côte d'Ivoire dan Republik Demokratik Kongo, mendukung pemetaan intervensi untuk menerapkan strategi nasional untuk memerangi kekerasan berbasis gender di Pantai Gading dan mendanai proyek bersama di Bosnia dan Herzegovina mendukung keadilan transisional. Selanjutnya, Menanggapi meningkatnya ekstremisme kekerasan, Dewan Keamanan mengadopsi resolusi S / RES / 2331 (2016) , yang pertama untuk mengatasi hubungan antara perdagangan manusia, kekerasan seksual, terorisme dan kejahatan terorganisir transnasional. Mengakui kekerasan seksual sebagai taktik terorisme, lebih lanjut menegaskan bahwa korban perdagangan manusia dan kekerasan seksual yang dilakukan oleh kelompok teroris harus diakui secara resmi sebagai korban terorisme.

Tindakan PBB Menentang Kekerasan Seksual dalam Konflik ( Aksi PBB ) menyatukan 13 badan PBB dengan tujuan mengakhiri kekerasan seksual selama dan setelah konflik bersenjata. Diluncurkan pada tahun 2007, ini merupakan upaya bersama oleh PBB untuk 'melahirkan sebagai satu' - meningkatkan koordinasi dan akuntabilitas, memperkuat advokasi dan mendukung upaya tingkat negara untuk mencegah kekerasan seksual terkait konflik dan merespon secara lebih efektif terhadap kebutuhan mereka.
Indonesia 2018 internasional 2019. Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik 2020 . 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan 2021 2022. upaya penanggulangan kekerasan terhadap perempuan 2023. komnas anti kekerasan terhadap perempuan 2024 2025. kampanye 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039. kampanye anti kekerasan terhadap perempuan dan anak  2040 . sejarah kampanye 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan 2041. sejarah hari anti kekerasan terhadap perempuan 2042. hari anti kekerasan terhadap perempuan internasional 2043. hari anti kekerasan internasional  2044. catahu komnas perempuan  2045. hari anti kekerasan terhadap perempuan sedunia  2046. data kekerasan terhadap perempuan 2047. hari anti kekerasan terhadap perempuan sedunia 2048. pengaduan kekerasan terhadap perempuan 2049. kampanye anti kekerasan terhadap perempuan dan anak 2050
Demikianlah makalah pdf OkeCoy.com bertajuk Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik (International Day for the Elimination of Sexual Violence in Conflict) : Sejarah Latar Belakang dan Aksi yang bersumber dari situs resmi PBB http://www.un.org/en/events/elimination-of-sexual-violence-in-conflict/index.shtml yang telah menjabarkan Sejarah Latar Belakang Aksi Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik yang sering disebut juga sebagai Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik, ataupun Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik Sedunia yang diperingati juga secara nasional oleh masyarakat Indonesia. Semoga juga bermanfaat untuk sobat yang mencari sejarah kampanye 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Pada peringatan ini kita memberi penghormatan kepada wanita, anak perempuan, pria dan anak laki-laki yang telah mengalami kekejaman kekerasan seksual dalam konflik. Karena itu marilah kita gunakan hari ini untuk mendedikasikan kembali diri kita, atas nama setiap orang yang selamat, untuk mengakhiri kekerasan seksual dalam konflik dan memberikan perdamaian dan keadilan bagi semua.

Ungkap pendapat sobat di kolom tersedia dan bagikan link makalah ini ke jejaring sosial!

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: