Hari Remitansi Keluarga Internasional Sedunia - OkeCoy.Com | Hari Internasional Nasional

Hari Remitansi Keluarga Internasional Sedunia

Mungkin sobat sedang googling Hari Remitansi Keluarga Internasional (disebut juga Hari Remitansi Keluarga Dunia / Hari Remitansi Keluarga sedunia) ataupun Hari Remitansi Keluarga Indonesia / Hari Remitansi Keluarga nasional. Arti kata atau pengertian Remitansi adalah proses transfer uang yang dilakukan pekerja asing ke penerima di negara asalnya, sebagai contoh ialah yang dilakukan oleh TKI (Tenaga Kerja Indonesia) yang bekerja di luar negeri yang kemudian mengirimkan uang kepada keluarganya di Indonesia. Kanayo F. Nwanze, Presiden Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian mengatakan, manfaat remitansi adalah dapat membantu membangun kembali jalinan masyarakat, memicu pembangunan ekonomi, dan membawa stabilitas yang diperlukan untuk masa depan yang penuh harapan.

Artikel OkeCoy.com Hari ini yang bertajuk Hari Remitansi Keluarga Internasional yang bersumber dari situs resmi PBB* ini akan membahas mengenai Latar Belakang Sejarah, Tujuan dan Perkembangan Peringatan Hari Remitansi Keluarga sedunia di dunia maupun secara nasional di Indonesia.
Hari Remitansi Keluarga Internasional Sedunia
Hari Remitansi Keluarga Internasional Sedunia
Hari Remitansi Keluarga Internasional adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 16 Juni sejak tahun 2015. Tujuannya yaitu untuk engakui kontribusi keuangan yang signifikan pekerja migran membuat untuk kesejahteraan keluarga mereka kembali ke rumah dan ke pembangunan berkelanjutan dari negara asal mereka.

Latar Belakang Sejarah Hari Remitansi Keluarga Internasional


Hari Remitansi Keluarga Internasional (International Day of Family Remittances / IDFR) dirayakan pada tanggal 16 Juni setiap tahun sejak tahun 2015. Penetapan IDFR secara resmi dilakukan oleh Majelis Umum PBB dengan suara bulat oleh semua 176 negara anggota Dewan Pemerintahan IFAD pada sesi ke - 38 pada Februari 2015, dan dicatat dalam Resolusi Majelis Umum PBB mengenai Migrasi Internasional dan Pembangunan A / RES / 71/237. Resolusi ini memproklamirkan Hari Remitansi Keluarga Internasional yang merupakan peluang yang sangat berharga tidak hanya untuk mengenali upaya para pekerja migran secara global, tetapi juga untuk memperkuat kemitraan saat ini dan menciptakan sinergi baru di antara sektor-sektor untuk mempromosikan dampak pembangunan remitansi di seluruh dunia.

Tujuan Hari Remitansi Keluarga Internasional

Tujuan Hari Remitansi Keluarga Internasional adalah untuk mengakui kontribusi keuangan yang signifikan pekerja migran membuat untuk kesejahteraan keluarga mereka kembali ke rumah dan ke pembangunan berkelanjutan dari negara asal mereka. Hal ini juga bertujuan untuk mendorong sektor publik dan swasta, serta masyarakat sipil, untuk berbuat lebih banyak dan berkolaborasi untuk memaksimalkan dampak dari dana tersebut di negara berkembang.

Perkembangan Hari Remitansi Keluarga Internasional


Selanjutnya pada September 2015, PBB mengeluarkan seruan untuk bertindak untuk menghapus kemiskinan, mengakhiri kelaparan, dan mengurangi ketidaksetaraan sosial dan ekonomi dalam berbagai bentuknya: Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan. Upaya komprehensif ini, didukung oleh semua 193 Negara Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, menegaskan kebutuhan untuk mencapai 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) yang spesifik pada tahun 2030.

Para tenaga kerja asing telah menyumbang 200 juta remitansi pada keluarga sudah terlibat dalam upaya ini melalui kehidupan sehari-hari mereka dan aspirasi mereka untuk masa depan. Remitansi Keluarga memiliki tujuan masing-masing: mengurangi kemiskinan, kesehatan dan gizi yang lebih baik, peluang pendidikan, peningkatan perumahan dan sanitasi, dan kewirausahaan, antara lain. Mereka juga dapat menghadapi ketidakpastian dengan meningkatkan tabungan dan memperoleh aset untuk memastikan masa depan yang lebih stabil.

Potensi sinergi dalam menghubungkan skala remitansi untuk mencapai SDGs adalah jelas: 1 miliar pengirim dan penerima, dan diproyeksikan US $ 6,5 triliun dalam pengiriman uang untuk dikirim ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah antara 2015 dan 2030.

Sumber-sumber ini, tentu saja, transaksi keuangan pribadi antara anggota keluarga. Untuk menjadi jelas: itu adalah uang dan keluarga mereka memahami cara terbaik untuk mencapai tujuan mereka sendiri. Tetapi dampak potensial dari pengiriman uang hanya dapat sepenuhnya diwujudkan dalam konser dengan kebijakan dan prioritas publik yang koheren, ditambah dengan inisiatif masyarakat sipil dan sektor swasta.

Dalam konteks ini, SDGs memberikan kesempatan unik untuk menciptakan konvergensi antara tujuan keluarga-keluarga remitansi, strategi sektor swasta untuk memanfaatkan pasar yang kurang terlayani dan peran tradisional masyarakat sipil untuk mendorong perubahan positif.

Sebagai contoh, kerangka kerja hukum dan peraturan yang ditingkatkan dapat menciptakan lingkungan yang memungkinkan menghasilkan lebih banyak kompetisi dan biaya transaksi yang lebih rendah. Mempromosikan penyertaan keuangan bagi keluarga-keluarga pengiriman uang dapat meningkatkan tabungan dan investasi; inisiatif sektor swasta yang menargetkan peluang untuk membuat pemegang akun keluarga, klien, dan pelanggan pengiriman uang akan menguntungkan keluarga dan komunitas tempat mereka tinggal.

Perkiraan saat ini menunjukkan bahwa 75 persen aliran pengiriman uang pergi untuk memenuhi kebutuhan mendesak, tetapi 25 persen lainnya - lebih dari US $ 100 miliar per tahun - tersedia untuk tujuan lain. Dengan peluang yang lebih baik untuk menghemat, keluarga pengiriman uang akan menghemat lebih banyak. Dengan opsi investasi yang sesuai, disesuaikan dengan keadaan dan tujuan mereka, keluarga pengiriman uang akan berinvestasi lebih banyak. Dan dengan mekanisme yang lebih baik untuk berinvestasi dalam sumber daya manusia dari keluarga mereka melalui pendidikan, perawatan kesehatan dan perumahan yang lebih baik, keluarga-keluarga pengiriman uang akan menjalani kehidupan yang lebih baik.

Singkatnya, dengan menyediakan keluarga-keluarga pengiriman uang dengan peluang yang lebih baik dan lebih banyak pilihan untuk menggunakan uang mereka secara produktif, ruang lingkup dan ambisi SDG akan memenuhi skala dan sumber daya dari keluarga-keluarga ini.

Baca Juga :
Peringatan hari internasional
Hari pemuda internasional
Hari Pekerja Rumah Tangga PRT Internasional

Remitansi TKI

IDFR pertama dirayakan pada 16 Juni 2015 oleh lebih dari 400 pembuat kebijakan, perwakilan sektor swasta dan pemimpin masyarakat sipil pada pembukaan Forum Global Kelima tentang Remitansi dan Pembangunan di Milan. Pada tahun 2016 lebih dari delapan puluh operator transfer uang mendukung IDFR dan berkomitmen untuk mengambil tindakan nyata untuk memastikan bahwa pengiriman uang keluarga lebih banyak lagi. Baca pernyataan mereka. Pada 2017, Hari ini menerima dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari sektor swasta, dengan lebih dari 100 Money Transfer Operator (MTO) melalui IAMTN, 800 perusahaan seluler melalui GSMA (termasuk Vodafone), 6.000 bank tabungan di 80 negara melalui WSBI, dan lebih dari 100 entitas pembayaran yang muncul melalui EPA. Hari itu juga didukung oleh 22 organisasi PBB dalam Global Migration Group (GMG), secara individual oleh IOM dan oleh beberapa negara anggota.

Berikut ini ialah besaran remitansi di Indonesia miliar dolar AS yang bersumber dari Data Bank Dunia**:
Remitansi TKI TahunJumlah Remitansi TKI
Remitansi TKI 20096.79

Remitansi TKI 2010
6.92

Remitansi TKI 2011
6.92

Remitansi TKI tahun 2012
7.21

Remitansi TKI tahun 2013
7.62
dunia 2016. sedunia 2017. Indonesia 2018. Hari Remitansi Keluarga Internasional 2019. Hari Remitansi Keluarga Dunia 2020. Hari Remitansi Keluarga Indonesia 2021. Hari Remitansi Keluarga International 2022. Hari Internasional Remitansi Keluarga 2023. Hari Internasional Remitansi Keluarga 2024. Hari Remitansi Keluarga sedunia 2025. Hari Remitansi Keluarga nasional 2026. Hari Remitansi Keluarga Indonesia 2027. Hari Remitansi Keluarga Dunia 2028. Hari Remitansi Keluarga Internasional 2029. Hari Remitansi Keluarga sedunia 2030. Hari Remitansi Keluarga nasional 2031. Hari Remitansi Keluarga Indonesia 2032. Hari Remitansi Keluarga Dunia 2033. Hari Remitansi Keluarga Internasional 2034. Hari Remitansi Keluarga sedunia 2035. Hari Remitansi Keluarga nasional 2036. remitansi tki adalah 2037. remitansi adalah 2038. proses remittance 2039. peringatan hari internasional 2040. pengertian remiten 2041. pengertian remitansi tki 2042. manfaat remitansi 2043. Hari Remitansi Keluarga Internasional 2044. hari radiologi internasional 2045. hari puisi internasional 2046. hari pemuda internasional 2047. hari dokter internasional 2048. data remitansi tki bank indonesia 2049. arti kata remitansi 2050
Mungkin sobat sedang googling Hari Remitansi Keluarga Internasional (disebut juga Hari Remitansi Keluarga Dunia / Hari Remitansi Keluarga sedunia) ataupun Hari Remitansi Keluarga Indonesia / Hari Remitansi Keluarga nasional. Arti kata atau pengertian Remitansi adalah proses transfer uang yang dilakukan pekerja asing ke penerima di negara asalnya, sebagai contoh ialah yang dilakukan oleh TKI (Tenaga Kerja Indonesia) yang bekerja di luar negeri yang kemudian mengirimkan uang kepada keluarganya di Indonesia. Kanayo F. Nwanze, Presiden Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian mengatakan, manfaat remitansi adalah dapat membantu membangun kembali jalinan masyarakat, memicu pembangunan ekonomi, dan membawa stabilitas yang diperlukan untuk masa depan yang penuh harapan.

Demikianlah artikel OkeCoy.com Hari ini yang bertajuk Hari Remitansi Keluarga Internasional yang membahas Latar Belakang Sejarah, Tujuan dan Perkembangan Peringatan Hari Remitansi Keluarga sedunia di dunia maupun secara nasional di Indonesia. Semoga bermanfaat buat sobat yang googling Hari Remitansi Keluarga Internasional (disebut juga Hari Remitansi Keluarga Dunia / Hari Remitansi Keluarga sedunia) ataupun Hari Remitansi Keluarga Indonesia / Hari Remitansi Keluarga nasional.

Ungkap pendapat sobat di kolom tersedia dan bagikan tautan tulisan ini ke jejaring sosial!

* PBB : https://goo.gl/UQSVfC
** World Bank : https://goo.gl/pThqDj

Artikel Terkait :

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: