Sejarah Hari Hutan Sedunia 21 Maret - OkeCoy.Com | Hari Internasional Nasional

Sejarah Hari Hutan Sedunia 21 Maret

Artikel OkeCoy.com bertajuk Sejarah Hari Hutan Sedunia 21 Maret (International Day of Forests) yang bersumber dari situs PBB dan Wikipedia ini akan membahas mengenai Hari Hutan Internasional. Karena mungkin sobat sedang mencari makalah mengenai pengertian dan kabar program gerakan komunitas kehutanan, kebersihan, sampah, dan pohon dari hari hutan nasional itu di indonesia maupun internasional sedunia.

Perayaan Hari Hutan Penting karena hutan menutupi sepertiga daratan bumi, melakukan fungsi-fungsi penting di seluruh dunia. Sekitar 1,6 miliar orang - termasuk lebih dari 2.000 budaya asli - bergantung pada hutan untuk mata pencaharian, obat-obatan, bahan bakar, makanan dan tempat tinggal mereka. Hutan adalah ekosistem yang paling beragam secara biologis di darat, yang menjadi rumah bagi lebih dari 80% spesies terestrial hewan, tumbuhan, dan serangga. Mereka juga menyediakan tempat tinggal, pekerjaan dan keamanan bagi masyarakat yang bergantung pada hutan.

Namun, terlepas dari semua manfaat ekologi, ekonomi, sosial dan kesehatan yang tak ternilai harganya, deforestasi global terus berlanjut pada tingkat yang mengkhawatirkan - 13 juta hektar hutan hancur setiap tahunnya. Deforestasi menyumbang 12 hingga 20 persen dari emisi gas rumah kaca global yang berkontribusi terhadap perubahan iklim. Hari Hutan Internasional diadakan setiap tahun pada 21 Maret untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya hutan bagi masyarakat dan peran vital mereka dalam pengentasan kemiskinan, kelestarian lingkungan dan ketahanan pangan. Pengelolaan berkelanjutan untuk semua jenis hutan merupakan inti dari membuka kunci tantangan negara-negara yang terkena dampak konflik, berkembang dan maju, untuk kepentingan generasi saat ini dan masa depan.

Hari Hutan
Sejarah Hari Hutan Sedunia 21 Maret
Hari Hutan Sedunia adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 21 Maret sejak tahun 2013. Tujuannya yaitu untuk sebagai platform yang menyediakan momen untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya semua jenis hutan dan pohon di luar hutan.

Sejarah Hari Hutan Sedunia 21 Maret


Hari Hutan Sedunia adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 21 Maret sejak tahun 2013 dengan tujuan untuk sebagai platform yang menyediakan momen untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya semua jenis hutan dan pohon di luar hutan. Peringatan ini secara resmi diputuskan melalui resolusi PBB pada 28 November 2012. Dengan begitu setiap tahunnya tanggal 21 Maret digunakan masyarakat di seluruh dunia untuk saling berbagi mengenai visi misi kehutanan dan kaitannya dengan perubahan iklim di seluruh dunia serta strategi yang harus dilakukan. Setiap tahun pada Hari Hutan Internasional kita merayakan cara di mana hutan dan pohon mempertahankan dan melindungi kita. Tahun ini kami meningkatkan kesadaran bagaimana hutan adalah kunci untuk pasokan planet air tawar, yang sangat penting bagi kehidupan.

Resolusi Hari Hutan Internasional

Majelis Umum PBB mengadopsi resolusi A / RES / 67/200 pada 21 Desember 2012, yang menyatakan bahwa 21 Maret setiap tahun harus diamati sebagai Hari Hutan Internasional. Resolusi ini mendorong semua Negara Anggota untuk mengatur kegiatan yang berkaitan dengan semua jenis hutan. Kegiatan yang diharapkan akan berlangsung pada Hari Internasional meliputi penanaman pohon dan acara tingkat komunitas lainnya, dan perayaan nasional termasuk seni, foto dan film serta sosial media outreach.

Resolusi ini juga meminta sekretariat Forum PBB tentang Hutan , bekerja sama dengan Organisasi Pangan dan Pertanian PBB , untuk memfasilitasi pelaksanaan Hari Hutan Internasional, bekerja sama dengan Pemerintah, Kemitraan Kolaboratif tentang Hutan dan internasional, organisasi dan proses regional dan subregional serta kelompok-kelompok utama yang relevan.

Fakta seputar Hutan

Berikut ini adalah fakta seputar hutan yang perlu sobat ketahui:
  • DAS hutan dan lahan basah memasok 75 persen dari air tawar diakses di dunia
  • Sekitar sepertiga dari kota terbesar di dunia mendapatkan proporsi yang signifikan dari air minum mereka langsung dari kawasan lindung hutan
  • Peningkatan pengelolaan sumber daya air dapat menunjukkan keuntungan ekonomi yang cukup besar
  • Hutan bertindak sebagai filter air alami
  • Perubahan iklim mengubah peran hutan dalam arus air dan ketersediaan sumber daya air
  • Hutan memiliki peran penting dalam membangun dan memperkuat ketahanan

Tema Hari Hutan Sedunia 21 Maret

Tema Hari Hutan Sedunia 21 Maret pada tahun 2017 adalah "Hutan Kita Energi Kita". Sementara Perayaan global hutan pada tahun 2018 menggunakan tema "Hutan dan Kota Berkelanjutan" yang menyediakan platform untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya semua jenis hutan dan pohon, dan merayakan cara-cara di mana mereka mempertahankan dan melindungi kita.

Pesan kunci yang ingin dikabarkan ke seluruh dunia pada tahun 2018 ialah :
  • Hutan dan pohon menyimpan karbon, yang membantu mengurangi dampak perubahan iklim di dalam dan di sekitar daerah perkotaan.
  • Pohon juga meningkatkan iklim setempat, membantu menghemat energi yang digunakan untuk pemanasan sebesar 20-50 persen.
  • Penempatan pohon yang strategis di daerah perkotaan dapat mendinginkan udara hingga 8 derajat Celsius, mengurangi kebutuhan AC hingga 30 persen.
  • Pohon perkotaan adalah filter udara yang sangat baik, menghilangkan polutan berbahaya di udara dan partikel halus.
  • Pohon mengurangi polusi suara, karena mereka melindungi rumah-rumah dari jalan-jalan dan kawasan industri terdekat.
  • Penduduk lokal menggunakan buah, kacang, daun dan serangga yang ditemukan di pohon-pohon perkotaan untuk menghasilkan makanan dan obat-obatan untuk digunakan di rumah, atau sebagai sumber penghasilan.
  • Bahan bakar kayu yang bersumber dari pohon-pohon perkotaan dan menanam hutan di pinggiran kota menyediakan energi terbarukan untuk memasak dan memanaskan, yang mengurangi tekanan pada hutan alam dan ketergantungan kita pada bahan bakar fosil.
  • Hutan di dalam dan di sekitar kawasan perkotaan membantu menyaring dan mengatur air, berkontribusi terhadap pasokan air tawar berkualitas tinggi bagi ratusan juta orang. Hutan juga melindungi daerah aliran sungai dan mencegah banjir ketika mereka menyimpan air di dahan dan tanah mereka.
  • Hutan dan pohon yang dikelola dengan baik di dalam dan di sekitar kota menyediakan habitat, makanan dan perlindungan bagi banyak tumbuhan dan hewan, membantu memelihara dan meningkatkan keanekaragaman hayati.
  • Hutan di kota-kota dan daerah sekitarnya menghasilkan pariwisata, menciptakan puluhan ribu pekerjaan dan mendorong skema kecantikan kota, membangun ekonomi hijau yang dinamis, energik dan sejahtera.
  • Ruang hijau perkotaan, termasuk hutan, mendorong gaya hidup aktif dan sehat, meningkatkan kesehatan mental, mencegah penyakit, dan menyediakan tempat bagi orang untuk bersosialisasi.
dunia 2016. sedunia 2017. Indonesia 2018 internasional 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041 2042 2043 2044 2045 2046 2047 2048 2049 2050

Baca Juga :
Sejarah dan Tema Hari Air Sedunia (World Water Day)
Sejarah Hari Bumi Internasional
Tujuan Hari Lingkungan Hidup Sedunia (World Environment Day)

Demikianlah tulisan OkeCoy.com bertajuk Sejarah Hari Hutan Sedunia 21 Maret (International Day of Forests) yang mengulas Hari Hutan Internasional. Semoga membantu sobat sedang mencari makalah mengenai pengertian dan kabar program gerakan komunitas kehutanan, kebersihan, sampah, dan pohon dari hari hutan nasional itu di indonesia maupun internasional sedunia.

Ungkap pendapat sobat di kolom tersedia dan bagikan link makalah ini ke jejaring sosial!
Artikel Terkait :

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: