Hari Janda Internasional ; Tujuan dan Latar Belakang Peringatan - OkeCoy.Com | Hari Internasional Nasional

Hari Janda Internasional ; Tujuan dan Latar Belakang Peringatan

Ketika sobat mendengar kata janda, mungkin terlintas artis janda terkenal atau bahkan seseorang yang dekat dan sayang pada sobat. Namun, bagi jutaan wanita di seluruh dunia, menjadi janda merupakan awal dari penderitaan dan tragedi kehidupan yang tak terkatakan. Bagi para wanita dan anak-anak mereka, janda bukan hanya perubahan status perkawinan, tetapi berakhirnya keamanan ekonomi, sosial, politik, fisik, dan emosional. Artikel OkeCoy.com bertajuk Hari Janda Internasional (International Widows Day) ini akan membahas mengenai kenapa kita harus memperingati Hari Janda Internasional yang bersumber dari situs resmi PBB http://www.un.org/en/events/widowsday/, wikipedia, brainly, CNN dan sumber lainnya.
hari janda sedunia internasional dunia nasional indonesia tujuan peringatan latar belakag
Tujuan dan Latar Belakang PeringatanHari Janda Internasional 

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pernah mengungkapkan,"Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 dengan janjinya untuk meninggalkan tidak satupun orang dibelakang yang memiliki resonansi tertentu bagi para janda, karena meraka adalah yang paling terpinggirkan dan terisolasi."

Hari Janda Internasional adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 23 Juni sejak tahun 2011. Tujuannya yaitu untuk memberikan penghargaan khusus kepada situasi janda dari segala usia dan di daerah dan budaya.

Tujuan Peringatan Hari Janda Internasional


PBB menyebut janda sebagai "perempuan tak terlihat." Tidak pernah kita temui dalam statistik, jarang diperhitungkan oleh para peneliti, dan seringkali diabaikan oleh otoritas nasional dan lokal, dan sebagian besar diabaikan oleh organisasi masyarakat sipil - situasi para janda, pada dasarnya tak terlihat. Perlakuan buruk terhadap janda dan anak-anak mereka merupakan salah satu pelanggaran hak asasi manusia paling serius dan hambatan untuk pembangunan hari ini. Di banyak negara, mereka terpaksa menikah untuk mempertahankan status sosial mereka. Di beberapa budaya, mereka distigmatisasi. Jutaan janda dunia menanggung kemiskinan ekstrem, pengasingan, kekerasan, tunawisma, kesehatan yang buruk dan diskriminasi dalam hukum dan adat istiadat. Selain itu penderitaan para janda seringkali kurang mendapat dukungan, baik secara emosional maupun ekonomi.

Untuk memberikan penghargaan khusus terhadap situasi janda dari segala usia dan lintas wilayah dan budaya, Majelis Umum PBB memutuskan untuk mengamati Hari Janda Internasional pada 23 Juni setiap tahun melalui resolusi A / RES / 65/189 yang diadopsi pada 21 Desember 2010 dimana 23 Juni 2011 dinyatakan sebagai peringatan Hari Janda Internasional pertama kalinya, yang akan dirayakan setiap tahun.

Latar Belakang Peringatan Hari Janda Internasional

Setelah janda, perempuan di banyak negara sering menghadapi penolakan hak waris dan hak atas tanah, merendahkan martabat dan upacara penguburan yang mengancam jiwa dan bentuk lain dari perlakuan buruk terhadap janda. Para janda sering diusir dari rumah mereka dan disiksa secara fisik - beberapa bahkan dibunuh - bahkan oleh anggota keluarga mereka sendiri. Di banyak negara, status sosial seorang wanita terkait erat dengan suaminya, sehingga ketika suaminya meninggal, seorang wanita tidak lagi memiliki tempat di masyarakat. Untuk mendapatkan kembali status sosial, para janda diharapkan menikahi salah satu kerabat laki-laki dari suami mereka, kadang-kadang dengan enggan. Bagi banyak orang, kehilangan suami hanyalah trauma pertama dalam cobaan jangka panjang.

Di banyak negara, janda disandera dan dilihat sebagai sumber rasa malu. Para janda dianggap dikutuk di beberapa kebudayaan dan bahkan diasosiasikan dengan santet. Kesalahpahaman semacam ini dapat menyebabkan janda dikucilkan dan diperlakukan dengan buruk. Bahkan kemudian anak-anak janda sering terpengaruh, baik secara emosional maupun ekonomi. Para ibu yang janda, kini mendukung keluarga mereka sendiri, dipaksa untuk menarik anak-anak dari sekolah dan mengandalkan kerja mereka. Lagipula, anak-anak perempuan dari para janda dapat menderita berbagai deprivasi, meningkatkan kerentanan mereka terhadap pelecehan.

Kekejaman seperti itu sering dilihat sebagai dibenarkan dalam hal praktik budaya atau agama. Impunitas untuk pelanggaran hak para janda itu marak, dengan beberapa pelaku yang pernah berhasil dibawa ke pengadilan. Bahkan di negara-negara di mana perlindungan hukum lebih inklusif, janda dapat menderita marjinalisasi sosial.

Kemiskinan

Di berbagai spektrum negara, agama dan kelompok etnis, seorang wanita menjadi miskin ketika suaminya meninggal. Kemiskinan sering diperburuk oleh sedikit atau tidak ada akses ke kredit atau sumber daya ekonomi lainnya, dan karena buta huruf atau kurangnya pendidikan. Tanpa pendidikan dan pelatihan, para janda tidak dapat menghidupi diri sendiri atau keluarga mereka. Banyak janda di masyarakat tradisional tidak memiliki hak, atau hak yang sangat terbatas, untuk mewarisi atau kepemilikan tanah di bawah hukum adat dan agama. Tanpa hak waris, termasuk kurangnya hak atas harta milik keluarga kandung mereka, para janda merasa tidak aman secara keuangan dan sepenuhnya bergantung pada amal sanak keluarga suami mereka.

Di India, di mana janda merupakan lembaga sosial berstatus rendah serta kondisi pribadi, ribuan janda tidak diakui oleh kerabat dan menjadi tunawisma, memaksa banyak perempuan mencari pekerjaan informal sebagai pekerja rumah tangga atau beralih ke pengemis atau prostitusi. Para janda di negara-negara maju mungkin juga menghadapi kesulitan-kesulitan tertentu, mulai dari hilangnya jaminan asuransi hingga kesulitan dalam mengakses kredit menjadi bertanggung jawab sepenuhnya atas pengasuhan anak. Dalam beberapa kasus, para janda dapat menjadi tanggung jawab atas hutang pasangan yang sudah meninggal.

Kekerasan terhadap janda

Kekerasan terhadap perempuan adalah salah satu pelanggaran hak asasi manusia yang paling meluas, yang mempengaruhi perempuan dari semua latar belakang, usia, budaya dan negara. Janda tidak terkecuali dan mungkin sebenarnya sangat beresiko kekerasan.

Di banyak negara, terutama di Afrika dan Asia, para janda menemukan diri mereka korban kekerasan fisik dan mental - termasuk pelecehan seksual - terkait dengan warisan, pertikaian tanah dan properti. Tanpa hak untuk memiliki properti suaminya, seorang janda dapat menjadi korban pelecehan dan diusir dari rumahnya sama sekali. Di Afrika, penyalahgunaan janda melintasi batas-batas etnis, kelas dan pendapatan, menjadikan janda di antara perempuan paling rentan dan miskin di wilayah tersebut.

Para janda dipaksa untuk berpartisipasi dalam praktik-praktik tradisional yang berbahaya, merendahkan dan bahkan mengancam nyawa sebagai bagian dari upacara pemakaman dan berkabung. Di sejumlah negara, misalnya, para janda dipaksa meminum air yang telah dicuci oleh mayat suami mereka. Ritual berkabung juga dapat melibatkan hubungan seksual dengan kerabat laki-laki, mencukur bulu dan skarifikasi.

Dampak pada kesehatan

Nutrisi yang buruk, tempat tinggal yang tidak memadai dan kerentanan terhadap kekerasan, dikombinasikan dengan kurangnya akses ke perawatan kesehatan, dapat berdampak pada kesejahteraan fisik dan mental para janda. Kebutuhan kesehatan seksual dan reproduksi para janda mungkin tidak tertangani, termasuk fakta bahwa para janda sering menjadi korban pemerkosaan.
Janda sangat rentan dalam konteks HIV dan AIDS. Perempuan mungkin tidak menyadari penyebab kematian terkait AIDS pada suaminya dan menjalani pembersihan ritual melalui hubungan seks dengan kerabat laki-laki tanpa memandang status HIV. Ketidakamanan ekonomi yang berasal dari janda juga mendorong beberapa perempuan dan anak perempuan untuk bekerja seks.

Janda dan situasi yang terkait dengan konflik

Sejumlah besar wanita menjadi janda karena konflik bersenjata. Di beberapa bagian Republik Demokratik Kongo timur, misalnya, dilaporkan bahwa sekitar 50 persen wanita adalah janda, sementara ada sekitar tiga juta janda di Irak dan lebih dari 70.000 di Kabul, Afghanistan.

Para janda berjuang untuk merawat diri mereka sendiri dan anak-anak mereka di negara mereka sendiri, kamp-kamp pengungsi atau negara-negara suaka. Dalam beberapa situasi pasca-konflik, jumlah anak-anak yang tinggi bergantung pada para ibu yang janda - seringkali wanita muda, terkadang anak-anak itu sendiri - sebagai satu-satunya dukungan mereka. Nenek yang sudah janda juga dibiarkan merawat cucu yatim piatu dan sakit.

Sebelum menjadi janda selama konflik, banyak wanita melihat suami mereka disiksa, dimutilasi atau menderita perlakuan kejam dan tidak manusiawi lainnya. Para janda mungkin sendiri menjadi korban kekerasan yang berkaitan dengan konflik - termasuk kekerasan seksual sebagai taktik perang - dengan kekerasan terhadap perempuan selama atau setelah konflik bersenjata yang dilaporkan di setiap zona perang internasional atau non-internasional. Setelah diperkosa dan dimutilasi, banyak janda terinfeksi HIV selama konflik.
Para janda di negara-negara yang keluar dari konflik rentan terhadap pelecehan yang sedang berlangsung dan sering mengalami kekerasan dan diskriminasi lebih lanjut dalam periode pasca-konflik. Perlakuan buruk terhadap janda dapat berdampak negatif pada investasi dalam perdamaian dan keamanan, memberi makan siklus kemiskinan, membiakkan keresahan dan ketidakamanan, dan pada akhirnya menantang demokrasi dan keamanan yang berkelanjutan.

Menuju kemajuan bagi para janda

Hari Janda Internasional adalah kesempatan untuk bertindak untuk mencapai hak penuh dan pengakuan untuk para janda - terlalu lama tidak terlihat, tidak terhitung dan diabaikan. Kelangkaan data keras yang dapat diandalkan tetap menjadi salah satu hambatan utama untuk mengembangkan kebijakan dan program untuk mengatasi kemiskinan, kekerasan dan diskriminasi yang dialami janda. Diperlukan lebih banyak penelitian dan statistik yang dipilah berdasarkan status perkawinan, jenis kelamin dan usia, untuk membantu mengungkapkan insiden perlakuan buruk terhadap janda dan menggambarkan situasi janda.

Lebih lanjut, Pemerintah harus mengambil tindakan untuk menegakkan komitmen mereka untuk menjamin hak para janda sebagaimana yang tercantum dalam hukum internasional, termasuk Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan dan Konvensi Hak-hak Anak . Bahkan ketika undang-undang nasional berlaku untuk melindungi hak para janda, kelemahan dalam sistem peradilan di banyak negara membahayakan hak-hak janda yang dibela dalam praktik dan harus ditangani. Kurangnya kesadaran dan diskriminasi oleh petugas peradilan dapat menyebabkan janda untuk menghindari beralih ke sistem peradilan untuk mencari reparasi.

Program dan kebijakan untuk mengakhiri kekerasan terhadap para janda dan anak-anak mereka, pengentasan kemiskinan, pendidikan dan dukungan lainnya kepada para janda dari segala usia juga perlu dilakukan, termasuk dalam konteks rencana aksi untuk mempercepat pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan .

Dalam situasi pasca-konflik, para janda harus dibawa untuk berpartisipasi penuh dalam proses perdamaian dan rekonsiliasi untuk memastikan bahwa mereka berkontribusi pada perdamaian dan keamanan yang berkelanjutan.

Memberdayakan para janda melalui akses ke perawatan kesehatan yang memadai, pendidikan, pekerjaan yang layak, partisipasi penuh dalam pengambilan keputusan dan kehidupan publik, dan hidup bebas dari kekerasan dan pelecehan, akan memberi mereka kesempatan untuk membangun kehidupan yang aman setelah berkabung. Yang penting, menciptakan peluang bagi para janda juga dapat membantu melindungi anak-anak mereka dan menghindari siklus kemiskinan antar generasi dan deprivasi.
Hari Janda Internasional 2018, Hari Janda Sedunia 2019, Hari Janda Nasional 2020, Hari Janda Indonesia 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041 2042 2043 2044 2045 2046 2047 2048 2049 2050
Demikianlah Artikel singkat OkeCoy.com bertajuk Hari Janda Internasional (International Widows Day) yang telah membahas mengenai kenapa kita harus memperingati Hari Janda Internasional 23 Juni. Semoga membuat kita semakin menyadari bahwa janda bukan hanya perubahan status perkawinan, tetapi bisa menjadi berakhirnya keamanan ekonomi, sosial, politik, fisik, dan emosional serta awal dari penderitaan dan tragedi kehidupan.

Tulis pendapat sobat mengenai Hari Janda sedunia ini di kolom komentar dan bagikan artikel ini ke media sosial agar seluruh warga Indonesia mengetahuinya.
Artikel Terkait :

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: