Mengapa Kita Merayakan Hari Filsafat Sedunia Internasional? - OkeCoy.Com | Hari Internasional Nasional

Mengapa Kita Merayakan Hari Filsafat Sedunia Internasional?

Artikel OkeCoy.com bertajuk Mengapa Kita Merayakan Hari Filsafat Sedunia Internasional? yang bersumber dari situs PBB* ini akan membahas mengenai Hari Filsafat Sedunia Internasional (World Philosophy Day) yang diperingati pada Kamis ketiga bulan November secara global oleh masyarakat Dunia maupun secara nasional di Indonesia.

Karena mungkin yang sobat cari adalah 10 makalah singkat ringkasan pdf tentang berikan kumpulan contoh pengertian objek sejarah kuno arti khusus etimologi hukum kata kata cinta metode makna hidup logika pengetahuan islam dan tujuan pentingnya bagi manusia menurut para ahli ilmu pendidikan bahasa untuk filsafat secara umum berfilsafat dalam nilai kehidupan sehari hari.
Hari Filsafat Sedunia Internasional
Mengapa Kita Merayakan Hari Filsafat Sedunia Internasional?
Hari Filsafat Sedunia adalah hari yang diperingati setiap tahun pada Kamis ketiga bulan November sejak tahun 2002 (selanjutnya diresmikan tahun 2005). Tujuannya yaitu untuk mempromosikan budaya internasional perdebatan filosofis yang menghormati martabat manusia dan keragaman. Hari mendorong pertukaran akademis dan menyoroti kontribusi pengetahuan filosofis dalam menangani isu-isu global.

Hari Filsafat Sedunia (World Philosophy Day)


Direktur Jenderal UNESCO Irina Bokova mengungkapkan bahwa Filsafat adalah lebih dari subjek akademis, yang merupakan praktek sehari-hari yang membantu orang untuk hidup dalam lebih baik, cara yang lebih manusiawi.

Hari Filsafat Dunia diperkenalkan pada tahun 2002 oleh UNESCO untuk menghormati refleksi filosofis di seluruh dunia dengan membuka ruang bebas dan dapat diakses. Hari yang diperingati baik di Markas UNESCO di Paris dan kota-kota lain di seluruh dunia ini bertujuan adalah untuk mendorong masyarakat dunia untuk berbagi warisan filosofis mereka dan membuka pikiran mereka untuk ide-ide baru, serta untuk menginspirasi debat publik antara intelektual dan masyarakat sipil pada tantangan yang dihadapi masyarakat kita.

Pada perkembangannya kemudian Konferensi Umum UNESCO di tahun 2005 meresmikan Hari Filsafat Dunia. Tujuan UNESCO menetapkan Hari Filsafat Dunia adalah untuk mempromosikan budaya internasional perdebatan filosofis yang menghormati martabat manusia dan keragaman. Hari mendorong pertukaran akademis dan menyoroti kontribusi pengetahuan filosofis dalam menangani isu-isu global.

Agenda tahunan ini sejalan dengan Hari Toleransi Internasional (International Day for Tolerance) yang dirayakan setiap tanggal 16 November. Dalam konteks ini, acara untuk Hari Filsafat Dunia akan menyoroti kebutuhan untuk praktek filsafat baru di dunia saat ini, mendorong dialog tentang hubungan dengan toleransi dan mengeksplorasi cara-cara baru untuk meningkatkan aksesibilitas belajar mengajar filsafat.

Mengapa Kita Merayakan Hari Filsafat?


Banyak pemikir menyatakan bahwa "heran" adalah akar dari filsafat. Memang, filsafat berasal dari kecenderungan alami manusia 'menjadi heran dengan diri mereka sendiri dan dunia di mana mereka tinggal. Bidang ini, yang melihat dirinya sebagai bentuk "kebijaksanaan", mengajarkan kita untuk merenungkan refleksi itu sendiri, untuk terus mempertanyakan kebenaran mapan, untuk memverifikasi hipotesis dan untuk menemukan kesimpulan.

Selama berabad-abad, di setiap budaya, filsafat telah melahirkan konsep, ide dan analisis, dan, melalui ini, telah menetapkan dasar untuk berpikir kritis, mandiri dan kreatif.
Filsafat Hari UNESCO memungkinkan lembaga ini untuk merayakan, khususnya, pentingnya refleksi filosofis, dan untuk mendorong orang di seluruh dunia untuk berbagi warisan filosofis mereka satu sama lain.

Untuk UNESCO, filsafat memberikan dasar konseptual dari prinsip-prinsip dan nilai-nilai yang perdamaian dunia tergantung: demokrasi, hak asasi manusia, keadilan, dan kesetaraan.
Filsafat membantu mengkonsolidasikan ini yayasan otentik hidup berdampingan secara damai.

Lebih dari 70 negara, termasuk 25 negara di Afrika, merayakan Hari Filsafat yang dirayakan setiap orang, terlepas dari budaya mereka, kesempatan untuk berpikir tentang pertanyaan yang berbeda seperti: "? Siapakah kita sebagai individu dan sebagai komunitas dunia" Ini bergantung pada kita untuk merenungkan keadaan dunia dan menentukan apakah itu sesuai dengan cita-cita kita tentang keadilan dan kesetaraan. Bergantung pada kita untuk bertanya pada diri sendiri apakah masyarakat kita hidup sesuai dengan norma-norma etika dan moral Deklarasi besar kita.

Hari Filsafat ini memberikan kita dengan kesempatan untuk bertanya pada diri sendiri pertanyaan yang sering dilupakan: "? Realitas apa yang telah luput dari pikiran kita, Realitas yang bertahan karena kita terbiasa."
dunia 2016. sedunia 2017. Indonesia 2018 internasional 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041 2042 2043 2044 2045 2046 2047 2048 2049 2050
Terimakasih telah menyimak Artikel OkeCoy.com bertajuk Mengapa Kita Merayakan Hari Filsafat Sedunia Internasional? yang membahas Hari Filsafat Sedunia Internasional (World Philosophy Day) yang diperingati pada Kamis ketiga bulan November secara global oleh masyarakat Dunia maupun secara nasional di Indonesia. Semoga membantu sobat yang mencari adalah 10 makalah singkat ringkasan pdf tentang berikan kumpulan contoh pengertian objek sejarah kuno arti khusus etimologi hukum kata kata cinta metode makna hidup logika pengetahuan islam dan tujuan pentingnya bagi manusia menurut para ahli ilmu pendidikan bahasa untuk filsafat secara umum berfilsafat dalam nilai kehidupan sehari hari.

Ungkap pendapat sobat di kolom tersedia dan bagikan link makalah ini ke jejaring sosial!

Sumber : * http://www.un.org/en/events/philosophyday/index.shtml
Artikel Terkait :

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: