Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi - OkeCoy.Com | Hari Internasional Nasional

Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi

Artikel OkeCoy.com bertajuk Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi ini akan membahas mengenai Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi yang dicetuskan oleh PBB*. Karena mungin saja Sobat sedang mencari makalah toleransi yang berisi pengertian, contoh kasus-kasus sikap toleransi dan intoleransi beragama antar agama menurut para ahli di indonesia serta dalam islam serta menurut bahasa dan istilah.

Pada tanggal 16 November 1995 yang merupakan hari ulang tahun kelimapuluh UNESCO, Negara Anggota mengadopsi Deklarasi Prinsip-prinsip Toleransi. Deklarasi ini antara lain menegaskan bahwa toleransi adalah tidak mengumbar kebencian atau sebaliknya merupakan ketidakpedulian. Toleransi merupakan rasa hormat dan penghargaan dari orang terhadap berbagai budaya yang kaya di dunia, dan merupakan bentuk ekspresi dan cara menjadi manusia. Toleransi mengakui hak asasi manusia universal dan kebebasan fundamental orang lain. Orang secara alami beragam; hanya toleransi yang dapat menjamin kelangsungan hidup masyarakat heterogen di setiap wilayah dunia.
Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi
Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi
Deklarasi menyebutkan juga bahwa toleransi bukanlah hanya sebagai kewajiban moral semata, tetapi juga sebagai persyaratan politik dan hukum bagi individu, dan kelompok. Ini menempatkan toleransi dalam kaitannya dengan instrumen hak asasi manusia internasional yang dibuat selama lima puluh tahun terakhir dan menekankan bahwa Negara harus menyusun undang-undang baru bila diperlukan untuk memastikan kesetaraan perlakuan dan kesempatan bagi semua kelompok dan individu dalam masyarakat.
Seiring dengan ketidakadilan langsung dan kekerasan, diskriminasi dan marjinalisasi ialah bentuk umum dari intoleransi. Pendidikan toleransi harus bertujuan melawan pengaruh yang menyebabkan rasa takut dan mengesampingkan orang lain, dan harus membantu orang-orang muda mengembangkan kapasitas untuk penilaian independen, berpikir kritis dan penalaran etis. Keragaman banyak agama, bahasa, budaya dan etnis dunia kita bukanlah alasan untuk konflik, tetapi adalah harta yang memperkaya kita semua.

Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi

Bagaimana Bisa intoleransi diatasi? Berikut ini ialah Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi:

1. Memerangi Intoleransi membutuhkan hukum

Setiap Pemerintah bertanggung jawab untuk menegakkan hukum hak asasi manusia, untuk melarang dan menghukum kejahatan kebencian dan diskriminasi terhadap kelompok minoritas, apakah ini dilakukan oleh pejabat Negara, organisasi swasta atau individu. Negara juga harus menjamin akses yang sama ke pengadilan, komisaris hak asasi manusia atau ombudsman, sehingga orang tidak main hakim sendiri dan melakukan kekerasan untuk menyelesaikan perselisihan mereka.

2. Memerangi Intoleransi memerlukan pendidikan:

Hukum yang diperlukan tetapi tidak cukup untuk melawan intoleransi dalam sikap individu. Intoleransi sangat sering berakar pada ketidaktahuan dan ketakutan: takut yang tidak diketahui, yang lain, lain budaya, bangsa, agama. Intoleransi juga terkait erat dengan rasa berlebihan diri dan kebanggaan, apakah pribadi, nasional atau keagamaan. Gagasan ini diajarkan dan dipelajari pada usia dini. Oleh karena itu, penekanan yang lebih besar perlu ditempatkan pada pendidikan yang lebih baik dan lebih baik. Upaya yang lebih besar perlu dibuat untuk mengajarkan anak-anak tentang toleransi dan hak asasi manusia, tentang cara-cara kehidupan lainnya. Anak-anak harus didorong di rumah dan di sekolah untuk menjadi berpikiran terbuka dan ingin tahu. Pendidikan adalah pengalaman seumur hidup dan tidak dimulai atau berakhir di sekolah. Endeavours membangun toleransi melalui pendidikan tidak akan berhasil kecuali mereka mencapai semua kelompok usia, dan berlangsung di mana-mana: di rumah, di sekolah, di tempat kerja, di penegak hukum dan pelatihan hukum, dan tidak sedikit dalam hiburan dan di jalan raya informasi.

3. Memerangi intoleransi membutuhkan akses ke informasi

Intoleransi adalah yang paling berbahaya bila dimanfaatkan untuk memenuhi ambisi politik dan teritorial individu atau kelompok individu. Hatemongers sering mulai dengan mengidentifikasi ambang toleransi publik. Mereka kemudian mengembangkan argumen yang keliru, berbohong dengan statistik dan memanipulasi opini publik dengan informasi yang salah dan prasangka.Cara yang paling efisien untuk membatasi pengaruh hatemongers adalah untuk mengembangkan kebijakan yang menghasilkan dan mempromosikan kebebasan pers dan pluralisme pers, untuk memungkinkan masyarakat untuk membedakan antara fakta dan opini.

4. Memerangi intoleransi membutuhkan kesadaran individu

Intoleransi di masyarakat adalah jumlah-total dari intoleransi individu anggota-anggotanya. Kefanatikan, stereotip, menstigma, penghinaan dan lelucon rasial adalah contoh dari ekspresi individu intoleransi yang beberapa orang dikenakan sehari-hari. Intoleransi melahirkan intoleransi. Ia meninggalkan korbannya dalam mengejar balas dendam. Dalam rangka untuk melawan intoleransi individu harus menyadari hubungan antara perilaku mereka dan lingkaran setan ketidakpercayaan dan kekerasan di masyarakat. Masing-masing dari kita harus mulai dengan bertanya: aku orang yang toleran? Apakah saya stereotip orang? Apakah saya menolak mereka yang berbeda dari saya? Apakah saya menyalahkan masalah saya pada 'mereka'?

5. Memerangi Intoleransi membutuhkan solusi lokal

Banyak orang tahu bahwa masalah besok akan semakin global, tetapi sedikit yang menyadari bahwa solusi untuk masalah-masalah global terutama lokal, bahkan individu. Ketika dihadapkan dengan eskalasi intoleransi di sekitar kita, kita tidak harus menunggu pemerintah dan lembaga untuk bertindak sendiri. Kita semua adalah bagian dari solusi. Kita tidak harus merasa tak berdaya untuk kita benar-benar dimiliki kapasitas besar untuk memegang kekuasaan. Aksi non-kekerasan adalah cara menggunakan kekuatan-kekuatan rakyat. Alat tindakan-menempatkan kelompok bersama-sama untuk menghadapi masalah, untuk mengatur jaringan akar rumput, untuk menunjukkan solidaritas dengan korban intoleransi, untuk mendiskreditkan propaganda kebencian tersedia untuk semua orang yang ingin mengakhiri intoleransi, kekerasan tanpa kekerasan dan kebencian.
dunia sedunia internasional. artikel intoleransi agama, contoh intoleransi, contoh sikap toleransi dalam islam, contoh toleransi beragama, kasus-kasus intoleransi di indonesia, makalah toleransi, pengertian intoleransi beragama, pengertian intoleransi menurut para ahli, pengertian toleransi beragama, pengertian toleransi dan intoleransi, pengertian toleransi menurut bahasa dan istilah, pengertian toleransi menurut para ahli, sikap intoleransi.
Terimakasih telah membaca artikel OkeCoy.com bertajuk Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi ini akan membahas mengenai Cara Efektif Mengatasi Sikap Intoleransi dan Menumbuhkan Toleransi yang dicetuskan oleh PBB*. Semoga bermanfaat untuk Sobat yang mencari makalah toleransi yang berisi pengertian, contoh kasus-kasus sikap toleransi dan intoleransi beragama antar agama menurut para ahli di indonesia serta dalam islam serta menurut bahasa dan istilah.

Ungkap pendapat sobat di kolom tersedia dan bagikan link makalah ini ke jejaring sosial!

Baca Juga :
Hari Toleransi Internasional (International Day for Tolerance)

sumber: *https://www.un.org/en/events/toleranceday/background.shtml
Artikel Terkait :

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: