Latar Belakang Sejarah Hari Internasional untuk Mengenang Perdagangan Budak dan Penghapusan Perbudakan 23 Agustus

Pada artikel Hari Internasional untuk Mengenang Perdagangan Budak dan Penghapusan Perbudakan (International Day for the Remembrance of the Slave Trade and Its Abolition) ini OkeCoy.com akan membahas latar belakang sejarah penetapan hari ini oleh Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan PBB (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization, disingkat UNESCO). Hari besar internasional ini juga sering disebut dengan "Hari Internasional Anti Perbudakan Dan Perdagangan Manusia".

"All of humanity is part of this story, in its transgressions and good deeds" ("Semua manusia adalah bagian dari cerita ini, karena pelanggaran-pelanggaran dan perbuatan baik"). Demikian pesan Direktur Jenderal UNESCO Irina Bokova dalam peringatan Hari Internasional untuk Memperingati Perdagangan Budak dan Penghapusannya pada tahun 2016.
Hari Internasional untuk Mengenang Perdagangan Budak dan Penghapusan Perbudakan yang dalam bahasa inggris International Day for the Remembrance of the Slave Trade and Its Abolition adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 23 Agustus. Tujuannya adalah untuk memberikan penghargaan kepada semua orang yang berjuang untuk kebebasan, dan, atas nama mereka, untuk terus mengajar tentang kisah mereka dan nilai-nilai di dalamnya.

Latar Belakang Sejarah Hari Internasional untuk Mengenang Perdagangan Budak dan Penghapusan Perbudakan 23 Agustus


Pemberontakan terhadap sistem perbudakan untuk mendapatkan kebebasan dan kemerdekaan Haiti pada malam hari tanggal 22-23 Agustus 1791 yang dilakukan para budak laki-laki dan perempuan (yang diambil paksa dari Afrika dan dijual sebagai budak) telah membuahkan hasil kemedekaan Haiti pada tahun 1804. Dengan peristiwa yang disebut dengan "Revolusi Haiti" itu Haiti sering dijuluki sebagai "negara bentukan para budak". Revolusi ini merupakan titik balik dalam sejarah manusia dan memiliki dampak besarpada pembentukan hak asasi manusia universal.

Keberanian para budak inilah yang menjadi latar belakang bagi UNESCO untuk meresmikan Hari Internasional untuk memperingati Perdagangan Budak dan Penghapusan Perbudakan. Peringatan Hari ini memiliki tujuan untuk memberikan penghargaan kepada semua orang yang berjuang untuk kebebasan, dan, atas nama mereka, untuk terus mengajar tentang kisah mereka dan nilai-nilai di dalamnya. Keberhasilan pemberontakan ini, dipimpin oleh budak sendiri, dan merupakan sumber yang mendalam inspirasi hari ini untuk memerangi segala bentuk perbudakan, rasisme, prasangka, diskriminasi rasial dan ketidakadilan sosial yang merupakan warisan dari perbudakan.

Sejarah perdagangan budak dan perbudakan menciptakan badai kemarahan, kekejaman dan kepahitan yang belum mereda. Ini juga merupakan kisah keberanian, kebebasan dan kebanggaan dalam kemerdekaan yang baru. Semua manusia adalah bagian dari cerita ini, karena pelanggaran-pelanggaran dan perbuatan baik. Ini akan menjadi kesalahan dan kejahatan menutupinya dan melupakan. Melalui proyek "The Slave Route" , UNESCO bermaksud untuk menemukan dalam kekuatan memori kolektif ini untuk membangun dunia yang lebih baik dan untuk menunjukkan hubungan historis dan moral yang menyatukan bangsa yang berbeda.

Dalam kerangka pikiran yang sama, PBB memproklamirkan Dekade Internasional untuk Rakyat Afrika (2015-2024). UNESCO memberikan kontribusi untuk itu melalui program pendidikan, budaya dan ilmiah sehingga untuk mempromosikan kontribusi orang-orang keturunan Afrika untuk membangun masyarakat modern dan memastikan martabat dan kesetaraan bagi semua manusia, tanpa perbedaan.


perdagangan Budak jual beli budak wanita sejarah perbudakan wanita sejarah perbudakan di indonesia zaman perbudakan wanita perbudakan di arab budak wanita melahirkan tuannya perdagangan budak wanita faktor faktor terjadinya perbudakan pasar budak zaman sekarang cara mendapatkan budak pengertian perbudakan dan contohnya perbedaan budak dan pembantu 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041 2042 2043 2044 2045 2046 2047 2048 2049 2050
Itulah artikel OkeCoy.com bertajuk Hari Internasional untuk Mengenang Perdagangan Budak dan Penghapusan Perbudakan (International Day for the Remembrance of the Slave Trade and Its Abolition) yang telah mengulas latar belakang sejarah penetapan hari yang sering juga disebut dengan "Hari Internasional Anti Perbudakan Dan Perdagangan Manusia" ini yang bersumber dari situs resmi UNESCO.

Tulis pendapat sobat di kolom komentar dan bagikan artikel ini ke media sosial agar semakin banyak yang menghargai semua orang diseluruh dunia yang telah dengan berani memperjuangkan kebebasan!

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: