Sejarah Hari Dunia Internasional Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Wartawan Sedunia

Mungkin sobat sedang mencari pelaporan jurnalisme yang harus dapat diverifikasi, mengapa hari anti impunitas perlu diperingati, atau juga berita hari ini terkait pernyataan komitmen unesco dan pbb desak presiden obama yang diminta untuk setop dan lawan kekerasan bagi pers, wartawan dan subyek berita untuk menyudahi ketakutan di Hari Dunia Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Wartawan Sedunia Internasional.

Artikel OkeCoy.com bertajuk Hari Dunia Internasional Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Wartawan Sedunia yang bersumber dari situs PBB http://www.un.org/en/events/journalists/background.shtml ini akan membahas mengenai latar belakang sejarah Hari akhiri Impunitas pada Kejahatan terhadap Wartawan maupun Hari penghapusan Impunitas pada Kejahatan menyangkut pers (International Day to End Impunity for Crimes against Journalists).

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pernah mengatakan,"Saya menghormati keberanian semua personil media yang menempatkan kehidupan mereka pada baris demi kebenaran. Dan saya meminta tindakan segera untuk memberikan keadilan dalam kasus di mana wartawan diserang, diganggu atau dibunuh."
Hari Dunia Internasional Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Wartawan Sedunia adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 2 November sejak tahun 2014. Tujuannya yaitu untuk mencegah dan mengurangi kekerasan terhadap jurnalis dan pekerja media.

Latar Belakang Sejarah Hari Dunia Internasional Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Wartawan Sedunia


Selama dekade terakhir terdapat situasi mengkhawatirkan dalam kehidupan pers, lebih dari 800 wartawan telah dibunuh karena membawa berita dan informasi kepada publik. 115 wartawan tewas pada tahun 2015 saja, menjadikannya tahun paling mematikan kedua selama dekade terakhir, setelah 2012 ketika UNESCO dihitung 124 pembunuhan. Sembilan puluh delapan wartawan tewas pada tahun 2014.

Angka-angka ini tidak termasuk banyak wartawan yang setiap hari menderita serangan non-fatal, termasuk penyiksaan, penghilangan paksa, penahanan sewenang-wenang, intimidasi dan pelecehan baik dalam situasi konflik dan non-konflik. Selain itu, ada risiko spesifik yang dihadapi jurnalis perempuan, termasuk serangan seksual.

Hanya satu dari sepuluh kasus yang dilakukan terhadap pekerja media selama dekade terakhir telah menyebabkan keyakinan terhadap situasi yang mengkhawatirkan. Impunitas ini memberanikan para pelaku kejahatan dan pada saat yang sama memiliki efek mengerikan pada masyarakat termasuk wartawan sendiri. Impunitas melahirkan impunitas dan umpan ke dalam lingkaran setan.

Menurut Laporan Direktur Jenderal pada Keselamatan Jurnalis dan Bahaya Impunitas UNESCO 2014, kurang dari tujuh persen dari 593 kasus pembunuhan wartawan 2006-2013 telah diselesaikan. Seperempat dari kasus ini dianggap sebagai "berkelanjutan" mengacu pada penyelidikan terus mereka atas berbagai tahap sistem peradilan. Dalam 60 persen kasus, tidak ada informasi tentang proses peradilan dibuat tersedia untuk UNESCO meskipun permintaan Direktur Jenderal untuk seperti.

Ketika serangan terhadap wartawan tetap dihukum, pesan yang sangat negatif dikirim yang melaporkan "kebenaran memalukan" atau "opini yang tidak diinginkan" akan mendapatkan orang-orang biasa dalam kesulitan. Selanjutnya, masyarakat kehilangan kepercayaan dalam sistem peradilan sendiri yang dimaksudkan untuk melindungi orang dari serangan pada hak-hak mereka. Pelaku kejahatan terhadap wartawan sehingga berani ketika mereka menyadari bahwa mereka dapat menyerang target mereka tanpa pernah menghadapi keadilan.

Atas dasar latar belakang inilah Majelis Umum PBB pada sesi ke-68 pada tahun 2013 mengadopsi Resolusi A/RES/68/163 yang menyatakan 2 November sebagai Hari Internasional untuk Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Jurnalis. Resolusi ini mendesak negara anggota untuk menerapkan langkah-langkah yang pasti melawan budaya impunitas ini. Tanggal itu dipilih dalam rangka memperingati pembunuhan dua wartawan Prancis di Mali pada 2 November 2013.

Resolusi tengara ini mengutuk semua serangan dan kekerasan terhadap jurnalis dan pekerja media. Hal ini juga mendesak negara-negara anggota untuk melakukan yang terbaik untuk mencegah kekerasan terhadap jurnalis dan pekerja media, untuk memastikan akuntabilitas, mengadili para pelaku kejahatan terhadap jurnalis dan pekerja media, dan memastikan bahwa korban memiliki akses ke penanganan yang tepat. Ini panggilan lebih lanjut kepada negara untuk mempromosikan lingkungan yang aman dan memungkinkan bagi wartawan untuk melakukan pekerjaan mereka secara independen dan tanpa campur tangan yang tidak semestinya.

Hari Internasional Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Wartawan 2017 Hari Internasional untuk Mengakhiri Impunitas pada Kejahatan terhadap Wartawan 2018 2019 2020 2021 2022 WPFD 2017: Pelaporan Jurnalisme Harus Dapat Diverifikasi 2023 Hari Sedunia untuk Mengakhiri Impunitas pada Kejahatan terhadap Wartawan 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 Pernyataan Presiden Obama Terkait Hari Internasional Untuk 2032 Hari Dunia untuk Mengakhiri Impunitas pada Kejahatan terhadap Wartawan 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 Presiden Diminta Setop Impunitas Kekerasan Pers 2041 Mengakhiri Impunitas, Menyudahi Ketakutan 2042 Berita Hari Ini - UNESCO Komitmen Lawan Impunitas Terhadap 2043 Mengapa Hari Anti Impunitas Perlu Diperingati? 2044 2045 2046 2047 2048 Akhiri Kekerasan terhadap Wartawan dan Subyek Berita 2049 PBB desak pada Hari Mengakhiri Impunitas bagi Kejahatan terhadap 2050
Terimakasih telah membaca artikel OkeCoy.com bertajuk Hari Dunia Internasional Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Wartawan Sedunia yang telah mengulas latar belakang sejarah Hari akhiri Impunitas pada Kejahatan terhadap Wartawan maupun Hari penghapusan Impunitas pada Kejahatan menyangkut pers (International Day to End Impunity for Crimes against Journalists).

Semoga membantu sobat yang mencari di google mengenai pelaporan jurnalisme yang harus dapat diverifikasi, mengapa hari anti impunitas perlu diperingati, atau juga berita hari ini terkait pernyataan komitmen unesco dan pbb desak presiden obama yang diminta untuk setop dan lawan kekerasan bagi pers, wartawan dan subyek berita untuk menyudahi ketakutan di Hari Dunia Mengakhiri Impunitas untuk Kejahatan terhadap Wartawan Sedunia Internasional.

Ungkap pendapat sobat di kolom tersedia dan bagikan link makalah ini ke jejaring sosial!

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: