Sejarah Hari Internasional Penghapusan Total Senjata Nuklir

Artikel OkeCoy.com bertajuk Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total ini akan membahas mengenai bagaimana Sejarah ditetapkannya Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total. Karena mungkin saja sobat lagi googling pesan pada Upaya Indonesia, AS, Inggris dan Perancis dalam mendorong atau justru tidak setuju untuk desak PBB dukung pencapaian dan berhasil dorong & desak pengesahan traktat pelarangan hapus disepakati dunia bebas senjata nuklir total sedunia maupun nasional.
Hingga hari ini masih terdapat sekitar 15.000 senjata nuklir tetap ada di dunia. Negara yang memiliki senjata tersebut memiliki baik pendanaan, rencana jangka panjang untuk memodernisasi persenjataan nuklir mereka. Lebih dari setengah dari populasi dunia masih tinggal di negara-negara yang baik memiliki senjata tersebut atau merupakan anggota dari aliansi nuklir. Pada tahun 2016, sementara ada pengurangan besar dalam senjata nuklir dikerahkan sejak puncak Perang Dingin, tidak satu hulu ledak nuklir telah fisik hancur sesuai dengan perjanjian, bilateral atau multilateral, dan tidak ada negosiasi pelucutan senjata nuklir yang berlangsung. Sementara itu, doktrin penangkal nuklir tetap sebagai unsur dalam kebijakan keamanan semua negara pemilik dan sekutu nuklir mereka. Ini sangat-meskipun kekhawatiran berkembang di seluruh dunia atas konsekuensi kemanusiaan bencana penggunaan bahkan senjata nuklir tunggal, apalagi perang nuklir regional atau global.

Baca Juga : Sejarah Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir
Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total adalah hari yang diperingati pada tanggal 26 September setiap tahun sejak tahun 2014. Tujuannya yaitu untuk meningkatan kesadaran dan pendidikan publik tentang ancaman terhadap kemanusiaan oleh senjata nuklir dan perlunya untuk penghapusan total nuklir dalam rangka untuk memobilisasi upaya internasional untuk mencapai tujuan bersama.

Sejarah ditetapkannya Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total


Sekretaris Jenderal Ban Ki-Moon pada Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total (International Day for the Total Elimination of Nuclear Weapons) mengatakan, "Mari kita berjanji akan bekerja untuk penghapusan total senjata nuklir dengan urgensi dan rasa tujuan kolektif. Kelangsungan hidup kita tergantung pada hal itu."

Mencapai perlucutan senjata nuklir global adalah salah satu tujuan tertua PBB. Itu subjek resolusi pertama Majelis Umum pada tahun 1946. Setelah umum dan lengkap perlucutan senjata pertama kali datang ke agenda Majelis Umum pada tahun 1959, perlucutan senjata nuklir tetap menjadi tujuan yang paling penting dan mendesak PBB dalam bidang ini. Sejak tahun 1975, itu telah menjadi tema yang menonjol dari tinjauan konferensi Negara pihak untuk Nuclear Non-Proliferation Treaty.Pada tahun 1978, Majelis Umum Sesi Khusus pertama di perlucutan senjata menegaskan bahwa langkah-langkah efektif untuk perlucutan senjata nuklir memiliki prioritas tertinggi. Dan telah didukung oleh setiap Sekretaris Jenderal PBB.

Fakta-fakta ini memberikan dasar untuk penunjukan Majelis Umum 26 September sebagai Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total. Hari ini memberikan kesempatan bagi masyarakat dunia untuk menegaskan kembali komitmennya untuk perlucutan senjata nuklir global sebagai prioritas tinggi. Hal ini juga memberikan kesempatan untuk mendidik masyarakat-dan pemimpin-tentang mereka manfaat nyata menghilangkan senjata tersebut, dan biaya sosial dan ekonomi mengabadikan mereka. Memperingati Hari ini di PBB sangat penting, mengingat keanggotaan universal dan pengalaman panjang dalam bergulat dengan isu-isu perlucutan senjata nuklir. Ini adalah tempat yang tepat untuk mengatasi salah satu tantangan terbesar umat manusia, mencapai perdamaian dan keamanan dunia tanpa senjata nuklir.

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mersemikan Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total (International Day for the Total Elimination of Nuclear Weapons) pada bulan Desember 2013 melalui resolusi A / RES / 68/32. Ini diambil sebagai tindak lanjut dari pertemuan tingkat tinggi Majelis Umum pada perlucutan senjata nuklir yang diadakan pada 26 September tahun 2013.

Resolusi tersebut antara lain memuat seruan untuk "dimulainya mendesak negosiasi dalam Konferensi Perlucutan Senjata untuk kesimpulan awal dari konvensi yang komprehensif senjata nuklir untuk melarang mereka kepemilikan, pengembangan, produksi, akuisisi, pengujian, penimbunan, transfer dan gunakan atau ancaman penggunaan, dan untuk menyediakan bagi kebinasaan nuklir."

Selain itu resolusi juga "menyatakan 26 September sebagai Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total yang ditujukan untuk memajukan tujuan ini [penghapusan total senjata nuklir], termasuk melalui peningkatan kesadaran dan pendidikan publik tentang ancaman terhadap kemanusiaan oleh senjata nuklir dan perlunya untuk penghapusan total nuklir, dalam rangka untuk memobilisasi upaya internasional untuk mencapai tujuan bersama senjata "dan selanjutnya" memutuskan untuk mengadakan, paling lambat di tahun 2018, konferensi internasional tingkat tinggi PBB tentang perlucutan senjata nuklir untuk meninjau kemajuan yang dibuat sebagai tanggapan."

PBB juga menyerukan pada Negara Anggota, sistem PBB dan masyarakat sipil, termasuk organisasi non-pemerintah, akademisi, anggota parlemen, media massa dan individu, untuk memperingati dan mempromosikan Hari Internasional melalui semua sarana awareness- pendidikan dan masyarakat meningkatkan kegiatan tentang ancaman terhadap kemanusiaan oleh senjata nuklir dan perlunya penghapusan total mereka untuk memobilisasi upaya internasional untuk mencapai tujuan bersama dari dunia bebas senjata nuklir.

Majelis Umum PBB mengadopsi resolusi pada tanggal 5 Desember 2013 dengan suara 137-28 dengan 20 abstain.
Berdasarkan resolusi A / RES / 68/32, Majelis Umum mengadakan pertemuan informal untuk memperingati Hari Internasional untuk Total Penghapusan Senjata Nuklir pada 26 September 2014 dan 30 September 2015. Hari ini juga telah diamati di Kantor PBB di Jenewa dan di tempat lain dengan mengkoordinasikan berbagai kegiatan di seluruh dunia, seperti simposium, konferensi, pameran, kompetisi, publikasi, instruksi di lembaga-lembaga akademik, siaran media dan lain-lain.

Pada tahun 2014, dalam resolusi A / RES / 69/58, Majelis Umum memperkuat peringatan Hari, dengan permintaan Sekretaris Jenderal dan Presiden PBB untuk membuat semua pengaturan yang diperlukan untuk memperingati dan mempromosikannya, termasuk oleh mengadakan pertemuan tahunan Majelis untuk memperingati Hari Internasional dan untuk menyediakan platform untuk promosi kegiatan ini. Majelis Umum mengulang permintaan dan seruan ini pada tahun 2015 dalam resolusi A / RES / 70/34.
Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total 2017 Indonesia Desak Hapus Senjata Nuklir di Dunia 2018 2019 Hari Penghapusan Senjata Nuklir Total Sedunia dunia internasional nasional di indonesia 2020 2021 2022 2023 2024 2025 AS, Inggris Dan Perancis Tidak Setuju Penghapusan Senjata Nuklir 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 Pesan pada  2033 2034 2035 Paus Fransiskus Desak PBB Dukung Upaya Penghapusan Total 2036 2037 2038 2039 2040 2041 2042 indonesia berhasil mendorong pengesahan traktat pelarangan Senjata Nuklir Disepakati 2043 2044 2045 2046 2047 Indonesia Dorong Pencapaian Dunia Bebas Senjata Nuklir 2048 2049 2050
Sampai disini resume rangkuman makalah OkeCoy.com bertajuk Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total yang bersumber dari situs PBB http://www.un.org/en/events/nuclearweaponelimination/index.shtmlyang telah mengulas tentang bagaimana Sejarah ditetapkannya Hari Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir Total. Semoga juga bermanfaat untuk sobat lagi googling berita hari ini pesan pada Upaya Indonesia, AS, Inggris dan Perancis dalam mendorong atau justru tidak setuju untuk desak PBB dukung pencapaian dan berhasil dorong & desak pengesahan traktat pelarangan hapus disepakati dunia bebas senjata nuklir total sedunia maupun nasional.

Ungkap pendapat sobat di kolom komentar dan bagikan artikel ini ke jejaring sosial!

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: