Sejarah Hari Internasional Pengurangan Bencana

Artikel Sejarah Hari Internasional Pengurangan Bencana (International Day for Disaster Reduction) ini OkeCoy.com akan membahas tentang bagaimana mengenal warna warni Peringatan Hari Pengurangan Risiko Bencana Alam Internasional Sedunia oleh masyarakat dunia setiap tahun pada tanggal 13 bulan Oktober yang di peringati dengan pelatihan PRB (Pengurangan Risiko Bencana).

Karena memang bencana seringkali terjadi di dunia, terutama Indonesia yang memiliki banyak gunung berapi dan wilayahnya terdiri atas kepulauan-kepulauan dan didominasi oleh laut. Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon mengatakan,"Kita bisa mengganti harta benda, tapi kami tidak bisa menggantikan orang. Saya berulang kali terkejut pada berapa banyak orang meninggal dalam bencana. Mayoritas korban yang selalu miskin dan rentan. [...] Mari kita bergerak dari budaya reaksi salah satu pencegahan dan membangun ketahanan dengan mengurangi korban jiwa."

Di seluruh dunia, wanita dan anak-anak sampai 14 kali lebih mungkin dibandingkan pria untuk mati dalam bencana dan sekitar 60% dari kematian ibu dapat dicegah dan 53% dari dicegah bawah 5 kematian terjadi dalam situasi konflik dan bencana. Kelompok-kelompok lain yang terkena dampak tidak proporsional termasuk orang yang hidup dengan cacat, orang tua dan masyarakat adat.
Hari Internasional Pengurangan Bencana adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 13 Oktober sejak tahun 2010. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang bagaimana orang yang mengambil tindakan untuk mengurangi risiko bencana.

Sejarah dan Latar Belakang Hari Internasional Pengurangan Bencana


Awalnya pada rentang tahun 1990-1999, peringatan Hari Internasional untuk Pengurangan Bencana Alam diselenggarakan setiap Rabu kedua bulan Oktober setiap tahun selama Dekade Internasional untuk Pengurangan Bencana Alam, yang diresmikan Majelis Umum PBB melalui resolusi 44/236 (22 Desember 1989) untuk mempromosikan budaya global risiko kesadaran dan pengurangan bencana.

Sepuluh tahun kemudian PBB pada tanggal 21 Desember 2009 melalui resolusi 64/200 memutuskan untuk menunjuk 13 Oktober sebagai tanggal untuk memperingati Hari ini dan mengubah namanya menjadi "Hari Internasional untuk Pengurangan Bencana". Tujuan Peringatan Hari Internasional untuk Pengurangan Bencana adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang bagaimana orang yang mengambil tindakan untuk mengurangi risiko bencana. Selain itu juga hari untuk merayakan bagaimana orang dan komunitas di seluruh dunia mengurangi eksposur mereka terhadap bencana dan meningkatkan kesadaran tentang pentingnya mengekang risiko yang mereka hadapi.

Pada Konferensi Dunia PBB Ketiga tentang Pengurangan Risiko Bencana, masyarakat internasional diingatkan bahwa yang paling terpukul atas bencana di tingkat lokal adalah potensi untuk menyebabkan hilangnya nyawa dan pergolakan sosial dan ekonomi yang besar. Bencana tiba-tiba menggusur jutaan orang setiap tahun. Pada tahun 2014, 19,3 juta orang yang baru mengungsi akibat bencana. Bencana, banyak yang diperburuk oleh perubahan iklim, memiliki dampak negatif pada investasi dalam pembangunan berkelanjutan dan hasil yang diinginkan.

Dengan begitu keperluan untuk memperkuat kapasitas masyarakat di tingkat lokal sangat mendesak. Kerangka Pengurangan Risiko Bencana adalah orang-orang difokuskan dan berorientasi pada tindakan dalam pendekatan untuk pengurangan risiko bencana dan berlaku untuk risiko skala kecil dan skala besar bencana yang disebabkan oleh bahaya buatan manusia atau alam serta terkait lingkungan, bahaya teknologi dan biologi dan risiko.

Tema Hari Internasional Pengurangan Bencana (International Day for Disaster Reduction) tahun 2016 "Live To Tell: Raising Awareness, Reducing Mortality" menandai peluncuran kampanye baru "Sendai Seven" oleh Badan PBB untuk Pengurangan Resiko Bencana (The United Nations Office for Disaster Risk Reduction disingkat UNISDR), berpusat pada tujuh sasaran yang pertama adalah mengurangi angka kematian bencana. Kampanye ini bertujuan untuk menciptakan gelombang kesadaran tentang tindakan yang diambil untuk mengurangi angka kematian di seluruh dunia. Kampanye Sendai Seven adalah kesempatan bagi semua, termasuk pemerintah, pemerintah daerah, kelompok masyarakat, organisasi masyarakat sipil, sektor swasta, organisasi internasional dan keluarga PBB, untuk mempromosikan praktek terbaik di tingkat internasional, regional dan nasional di semua sektor, untuk mengurangi risiko bencana dan kerugian bencana.
Hari Internasional Penanggulangan Bencana 2017 2018 Hari Internasional Pengurangan Bencana 2019 2020 2021 2022 Peringatan Bulan PRB (Pengurangan Risiko Bencana) Tahun  2023 2024 Hari Pengurangan Bencana Sedunia 2025 2026 2027 Hari Pengurangan Bencana Nasional 2028 2029 2030 2031 2032 2033 Hari Pengurangan Bencana dunia 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041 2042 2043 2044 2045 Peringati HARI DAN TAHUN BENCANA NASIONAL 2046 2047 2048 2049 2050
Demikianlah artikel Sejarah Hari Internasional Pengurangan Bencana (International Day for Disaster Reduction) ini OkeCoy.com yang mengulas bagaimana mengenal warna warni Peringatan Hari Pengurangan Risiko Bencana Alam Internasional Sedunia oleh masyarakat dunia setiap tahun pada tanggal 13 bulan Oktober yang di peringati dengan pelatihan PRB (Pengurangan Risiko Bencana) yang bersumber dari Wikipedia, RRI, dan terutama dari situs resmi PBB http://www.un.org/en/events/disasterreductionday/index.shtml.

Ketik opini sobat di kolom komentar dan share link artikel ini ke media sosial!

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: