Perkembangan Peringatan Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir

Artikel berjudul Perkembangan Peringatan Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir (International Day against Nuclear Tests) yang diambil dari situs PBB ini merupakan kelanjutan dari makalah bertajuk Sejarah Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir (International Day against Nuclear Tests). Karena memang banyak yang mencari berita terkini rudal korea utara berasal dari mana, mengarah ke mana, dibuat dimana, dan apa kekuatan militer terbaru indonesia korut rusia iran china pada hari anti nuklir sedunia.

Sejak Hari Internasional melawan Tes Nuklir pertama kali dideklarasikan, telah ada sejumlah perkembangan yang signifikan, diskusi dan inisiatif yang relevan dengan sasaran dan tujuan serta konferensi diadakan untuk menguraikan dan memajukan perkembangan ini.

Perkembangan Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir

Perkembangan Internasional Menentang Ujicoba Nuklir di tahun 2008 dan sebelumnya

Pada 24 Oktober 2008, di dinamis nya Lima Poin Proposal Perlucutan Senjata Nuklir, Sekretaris Jenderal PBB didukung konvensi atau kerangka instrumen hukum di mana seluruh dunia menjadi zona nuklir bebas senjata.

Pada tahun 2007, perlucutan senjata nuklir menerima bunga kebangkitan ketika terkemuka Amerika Serikat negarawan Henry A. Kissinger, Sam Nunn, William J. Perry dan George P. Shultz menerbitkan sebuah op-ed di  The Wall Street Journal tentang ideal dunia yang bebas nuklir senjata dan bagaimana menuju ke sana.

Keprihatinan ini memicu dialog lebih lanjut internasional ketika dikumandangkan oleh tokoh-tokoh terkemuka dunia lainnya dari Italia, Jerman, Perancis, Inggris dan Polandia melalui serangkaian artikel yang diterbitkan di Le Monde, International Herald Tribune, Frankfurter Allgemeine Zeitun, NRC Handelsblad, Aftenposten dan Gazeta Wyborcza. Norwegia memprakarsai dialog di tingkat pemerintah yang membantu untuk menjaga momentum masalah. Prancis dan Inggris telah baik mengumumkan pengurangan stockpile dan yang terakhir telah berkomitmen untuk memulai pemeriksaan ilmiah dari jenis verifikasi diperlukan untuk mencapai (NWF) dunia nuklir bebas senjata. Pembentukan  Komisi Internasional tentang Nuklir Non-Proliferasi dan Perlucutan oleh Australia dan Jepang fokus kajian pakar internasional otoritatif proposal dan rekomendasi tentang masalah ini untuk tindakan di masa depan.

Sementara itu, para  belahan selatan planet ini sudah menjadi hampir seluruhnya menjadi zona bebas senjata nuklir berdasarkan perjanjian regional:  Perjanjian Rarotonga , meliputi Pasifik Selatan,  Perjanjian Pelindaba , meliputi Afrika,  Perjanjian Bangkok  meliputi Asia Tenggara,  Perjanjian Tlatelolco , meliputi Amerika Latin dan Karibia dan  Perjanjian Antartika . Baru-baru ini kami telah menyaksikan berlakunya dari  Perjanjian pada Nuklir-Kawasan Bebas Senjata di Asia Tengah , instrumen pertama terletak sepenuhnya utara Khatulistiwa.

Perkembangan Internasional Menentang Ujicoba Nuklir di tahun 2009


Pada tanggal 24 September 2009, dua hari  konferensi tingkat tinggi  bertemu untuk mempromosikan entri CTBT ini berlaku. Pada hari yang sama,  Dewan Keamanan PBB membahas nuklir non-proliferasi dan perlucutan senjata di Kepala tingkat Negara ketika suara bulat menyetujui sebuah resolusi  yang menyerukan upaya kuat untuk mengakhiri proliferasi senjata nuklir.

Tanggal 17 Juni 2009, parlemen Jepang secara aklamasi panggilan, mendesak Pemerintah untuk bekerja lebih keras untuk membangun sistem inspeksi internasional yang efektif mencegah proliferasi senjata nuklir. Deklarasi Presiden Obama pada 5 April 2009 di Praha bahwa Amerika Serikat akan mengejar tujuan dari dunia yang bebas dari senjata nuklir  dalam membangkitkan imajinasi banyak di seluruh dunia, tua dan muda sama.

Pada tanggal 25 Mei 2009 DPRK melakukan uji coba nuklir terbaru untuk saat ini, yang segera  terdeteksi oleh sistem pemantauan CTBTO ini. Atas dasar ini, tes bertemu cepat dan universal kecaman, termasuk sanksi bulat oleh Dewan Keamanan PBB.

Pada tanggal 1 April 2009, Presiden Amerika Serikat dan Federasi Rusia membuat komitmen untuk dunia nuklir bebas senjata dan untuk memenuhi kewajiban mereka di bawah Pasal VI NPT. janji mereka untuk pengurangan lebih lanjut dan batas di lengan ofensif strategis mereka dielu-elukan sebagai awal baru.

Perkembangan Hari Internasional Anti Ujicoba Nuklir di tahun 2010

Pada tanggal 23 September 2010, menandai ulang tahun ke-14 dari pembukaan untuk tanda tangan dari  Comprehensive Nuclear-Test-Ban Treaty (CTBT) , Menteri Luar Negeri Australia, Kanada, Finlandia, Perancis, Jepang, Maroko dan Belanda mengeluarkan  Joint Ministerial Statement  menekankan pentingnya CTBT sebagai instrumen utama dalam membersihkan dunia dari senjata nuklir ledakan tes dan memberikan kontribusi untuk perlucutan senjata nuklir dan non-proliferasi.

Menegaskan pada Pertemuan CTBT Kelima Biennial Menteri yang "pengujian nuklir telah meninggalkan warisan lanskap hancur dan tidak layak huni dan kesehatan abadi dan efek ekonomi pada penduduk lokal dan melawan arah angin", Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon mengatakan bahwa ia bersedia untuk bertemu pemerintah pejabat dan anggota parlemen untuk mengatasi masalah pada monitoring dan verifikasi kapasitas CTBT. Pada bulan Mei 2010,  semua NPT Negara Pihak berkomitmen  untuk bekerja untuk "mencapai perdamaian dan keamanan dunia tanpa senjata nuklir", karakteristik larangan percobaan nuklir sebagai "penting."

Perkembangan Hari Internasional Anti Ujicoba Nuklir di tahun 2011


Dari 30 Juni hingga 1 Juli 2011, lima anggota tetap (P5) - Dewan Keamanan PBB, yang juga merupakan senjata nuklir lima Negara, diakui oleh Nuclear Non-Proliferation Treaty (NPT) - China, Perancis, Rusia federasi, Inggris dan Amerika Serikat - bertemu di Paris. Itu pertemuan tindak lanjut pertama mereka untuk mempertimbangkan kemajuan komitmen mereka dibuat pada Mei 2010 NPT Review Conference. Pada pertemuan tersebut, lima sepakat untuk bekerja sama dalam inisiatif perlucutan kepercayaan-bangunan baru, termasuk kelompok kerja terminologi senjata nuklir. Juga sepakat untuk adalah P5 tingkat ahli pertemuan UK-host untuk membahas pelajaran dari pekerjaan Inggris dengan Norwegia di verifikasi pembongkaran hulu ledak nuklir. The 2011 pertemuan adalah tindak lanjut untuk pertama P5 Konferensi diselenggarakan di London pada tahun 2009. Setelah itu, P5  mengeluarkan pernyataan  bahwa, antara lain, menegaskan kembali rekomendasi yang ditetapkan dalam Rencana Aksi disepakati dalam Dokumen Final 2010 Review Conference. Hal ini juga meminta semua pihak Serikat NPT untuk bekerja sama untuk memajukan pelaksanaannya.

Dari 20 sampai 24 Juni 2011, IAEA mengadakan lima hari Ministerial Conference on Nuclear Safety untuk mengidentifikasi pelajaran dari kecelakaan nuklir di Daiichi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima di Jepang. Di bawah Presidensi Duta Antonio Guerreiro Brasil, Konferensi termasuk  alamat oleh Direktur Jenderal IAEA Yukiya Amano , yang menekankan bahwa pelaksanaan adalah kunci: "Bahkan standar keamanan terbaik tidak berguna kecuali mereka benar-benar diterapkan. Saya mendorong semua negara anggota untuk membuat komitmen yang kuat untuk menerapkan Standar Keselamatan IAEA dalam praktek. "Mr. Sergio Duarte, Perwakilan maka Tinggi untuk Perlucutan disajikan hari pembukaan  pesan dari Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon , di mana ia mengatakan bahwa nuklir keselamatan adalah proses berkembang, yang melibatkan "inovasi teknologi, perbaikan dalam pelatihan dan mekanisme pengawasan, serta meningkatkan kesiapsiagaan bencana."

Dalam sidang pleno berikutnya, Menteri dan ketua delegasi menyampaikan pernyataan nasional. Konferensi mengadopsi Deklarasi Menteri yang menyerukan perbaikan dalam keselamatan nuklir global. Menteri meminta Direktur Jenderal IAEA untuk mempersiapkan draft Rencana Aksi untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan keselamatan nuklir, kesiapsiagaan dan tanggap darurat dan proteksi radiasi dari masyarakat dan lingkungan, serta kerangka hukum internasional.

Dari 08-10 Juni 2011,  Nuclear-Test-Ban Treaty Organization Komprehensif (CTBTO) mengadakan konferensi di Wina pada ilmu pengetahuan dan technologyon ilmu pengetahuan dan teknologi . Lebih dari 400 ilmuwan yang mewakili 70 negara difokuskan pada aplikasi sipil dan ilmiah untuk meningkatkan kemampuan verifikasi rezim untuk mendeteksi uji coba nuklir bawah tanah. Selain itu, para ilmuwan dibahas pemantauan CTBTO untuk 11 Maret gempa Jepang dan emisi berikutnya dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima.

Pada tanggal 31 Mei 2011 Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon adalah pembicara utama pada Konferensi Mempromosikan Instrumen Global Non-Proliferasi dan Perlucutan Senjata di bawah tema "PBB dan Tantangan Nuklir." Diadakan di New York, itu diselenggarakan oleh Misi Tetap Jepang, Turki dan Polandia dengan bantuan dari Stimson Center. The  Sekretaris Jenderal menegaskan kembali seruannya  untuk sebuah dunia yang bebas dari senjata nuklir dan untuk memperkuat NPT sebagai landasan untuk perlucutan senjata global, dan untuk membawa berlaku dalam Traktat Pelarangan Menyeluruh Uji-Coba Nuklir.

Pada tanggal 19 April 2011, Sekretaris Jenderal menghadiri KTT tentang Penggunaan Aman dan Inovatif Energi Nuklir, yang diselenggarakan di Kiev, Ukraina. Dalam karyanya  alamat ia mencatat bahwa baru-baru ini kecelakaan pembangkit listrik di Jepang, seperti bencana Chernobyl 25 tahun yang lalu, menyerukan "refleksi yang mendalam" tentang masa depan energi nuklir. Dia juga menekankan perlunya untuk membangun hubungan yang lebih kuat antara keselamatan nuklir dan keamanan nuklir, mencatat bahwa sementara dua adalah isu-isu yang berbeda, meningkatkan seseorang dapat meningkatkan yang lain. "Pada saat teroris dan lain-lain sedang mencari bahan nuklir dan teknologi, sistem keamanan yang ketat di pembangkit listrik tenaga nuklir akan memperkuat upaya untuk memperkuat keamanan nuklir," katanya. "Sebuah pembangkit listrik tenaga nuklir yang lebih aman bagi masyarakat yang juga merupakan salah satu yang lebih aman bagi dunia kita."

Pada tanggal 5 Februari 2011,  Perjanjian Baru Pengurangan Senjata Strategis (START)  mulai berlaku. Ditandatangani oleh Presiden Medvedev dan Obama pada tanggal 8 April 2010 dan disahkan pada tanggal 22 Desember 2010 oleh Amerika Serikat dan pada 26 Januari 2011 oleh Federasi Rusia, pakta pengurangan senjata memperkuat transparansi, prediktabilitas dan kerjasama.

Perkembangan Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir di tahun 2012

Amerika Serikat menjadi tuan rumah ketiga Konferensi "P5" di Washington, DC pada akhir Juni tahun ini di mana China, Prancis, Rusia, Inggris dan Amerika Serikat membahas kerjasama non-proliferasi nuklir dan perlucutan senjata, membangun bentuk standar pelaporan, transparansi dan saling membangun kepercayaan tindakan. P5 juga menegaskan kembali komitmen mereka untuk mempromosikan Traktat Pelarangan Menyeluruh Uji-Coba Nuklir (CTBT) dan universalisasi nya.

Dari 30 April-11 Mei 2012, Panitia Persiapan Pertama untuk 2.015 Ulasan Konferensi Para Pihak ke Perjanjian Nonproliferasi Nuklir (NPT) bertemu di Wina, Austria. Pertemuan diperbolehkan Serikat untuk meninjau pengoperasian NPT dan merupakan kesempatan pertama sejak 2010 adopsi Rencana Aksi untuk menilai kegiatan yang dilakukan oleh Sates dan mempertimbangkan apa yang bisa diperbaiki. Berbicara untuk pertama kalinya dalam kapasitas barunya sebagai Perwakilan Tinggi PBB untuk Perlucutan Negeri, Angela Kane mengatakan dalam pertemuan bahwa itu adalah "proses peninjauan yang membantu untuk mempertahankan NPT sebagai Perjanjian hidup yang secara periodik dalam terang pernah-yang berkembang situasi politik dan strategis dari zaman kita."

Sebuah tindak lanjut Nuklir Security Summit 2010, yang telah diselenggarakan oleh Presiden AS Barak Obama di Washington DC, Nuclear Summit 2012 Keamanan berlangsung Maret lalu di Seoul, Korea dengan partisipasi diperluas. Para pemimpin dunia baru komitmen yang dibuat pada 2010 konferensi termasuk untuk terus menggunakan Rencana Kerja dari KTT Washington sebagai kerangka untuk memperkuat keamanan nuklir, dan untuk bekerja sama secara internasional pada pendekatan yang koheren untuk "memastikan penggunaan damai aman dari energi nuklir."

Konferensi menandai ulang tahun ke-45 penandatanganan Perjanjian Ttatelolco berlangsung di Mexico City pada bulan Februari 2012. Perjanjian adalah kesepakatan antara negara-negara Amerika Latin dan Karibia tentang larangan senjata nuklir di wilayah mereka. Sekarang ada 33 negara yang berpartisipasi dalam-senjata nuklir-zona bebas (NWFZ). Sebagai Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Direktur Jenderal Yukiya Amano mencatat, perjanjian ini adalah motivasi untuk beberapa perjanjian di seluruh dunia di Afrika, Asia dan Pasifik Selatan. Sekarang ada 133 negara yang termasuk ke NWFZs.

Perkembangan Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir di tahun 2013-2014


4-5 Maret 2013, pemerintah Norwegia menjadi tuan rumah Konferensi internasional tentang Dampak Kemanusiaan Senjata Nuklir di Oslo. Selama konferensi, perwakilan dari pemerintah nasional, badan-badan PBB, organisasi internasional, dan masyarakat sipil dieksplorasi tiga topik utama: dampak kemanusiaan yang mendesak dari ledakan nuklir senjata, dampak yang lebih luas dan jangka panjang konsekuensi, dan kesiapan nasional dan internasional dan respon kapasitas. Pada penutupan konferensi, pemerintah Meksiko mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan sesi tindak lanjut untuk melanjutkan eksplorasi dan diskusi tentang topik.

Dari 24-25 Maret 2014, 53 pemimpin dunia berkumpul di The Hague untuk KTT Keamanan Nuklir ketiga, berikut KTT sebelumnya diadakan di Seoul pada tahun 2012 dan di Washington, DC pada tahun 2010. pada puncak, Jepang mengumumkan keputusan untuk menghapus 500 kilogram uranium yang sangat diperkaya dan plutonium. Selain itu, 35 menyatakan ditandatangani pada inisiatif, Memperkuat Implementasi Keamanan Nuklir, yang akan lebih lanjut kemajuan dan memperkuat komitmen keamanan nuklir.

Sesi Kedua Panitia Persiapan 2015 Ulasan Konferensi Para Pihak ke Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir senjata (NPT) bertemu di Jenewa dari 22 April-3 Mei 2013. pertemuan memungkinkan Negara pihak untuk membahas dan tantangan implementasi perdebatan, reformasi kelembagaan, dan perkembangan positif terkait dengan NPT. Dalam pernyataan bersama, NPT lima negara senjata nuklir menegaskan kembali komitmen mereka untuk perlucutan senjata nuklir dan umum, serta perlucutan senjata lengkap. Selain itu, 80 negara ikut menandatangani pernyataan yang mengakui kekhawatiran mengenai konsekuensi kemanusiaan bencana senjata nuklir.

Pada 26 September 2013, sesi enam puluh delapan Majelis Umum mengadakan pertemuan Tingkat Tinggi mengenai perlucutan senjata nuklir. Mayoritas negara-negara yang berpartisipasi menyerukan kemajuan tambahan pada perlucutan senjata nuklir dan peningkatan kepatuhan dan ratifikasi NPT dan CTBT. Negara juga menekankan dampak kemanusiaan yang melekat dalam pengembangan, pengujian, pemeliharaan, dan penggunaan senjata nuklir. Hal itu juga memutuskan bahwa 26 September akan tahunnya dirayakan sebagai Hari Internasional untuk Total Penghapusan Senjata Nuklir, sehingga bersama-sama dengan Hari Internasional Melawan Tes Nuklir, akan ada kerja keras dan upaya menuju dunia yang bebas dari senjata nuklir, yang paling tujuan dari kedua Days.

dari 13-14 Februari 2014, delegasi dari 146 pemerintah bertemu di Nayarit, Meksiko untuk Konferensi kedua tentang Dampak Kemanusiaan Senjata Nuklir mengikuti 2.013 Oslo Conference. Diskusi menekankan konsekuensi jangka panjang global dan dari ledakan senjata nuklir, terlepas dari penyebabnya, dan risiko besar yang disajikan oleh keberadaan terus senjata nuklir. Beberapa negara yang berpartisipasi dalam konferensi menyerukan perjanjian yang melarang senjata nuklir sebagai langkah berikutnya di jalan menuju perlucutan senjata nuklir.

Sesi Ketiga Panitia Persiapan 2015 Ulasan Konferensi Para Pihak ke Perjanjian Nonproliferasi Nuklir (NPT) bertemu di New York dari 28 April-9 Mei 2014. Draft rekomendasi yang Ketua umumnya diterima dengan baik oleh negara-negara pihak dan akan disampaikan kepada 2.015 Ulasan Conference sebagai kertas kerja Kursi ini. Rekomendasi meliputi tiga pilar Perjanjian, dan menyerukan, antara lain, dipercepat kemajuan dalam menghilangkan persenjataan nuklir, berlakunya dari Traktat Pelarangan Menyeluruh Uji-Coba Nuklir (CTBT) pada tanggal awal, dan diselenggarakannya yang ditunda 2012 konferensi tentang pembentukan zona Timur Tengah bebas dari senjata pemusnah massal.

Perkembangan Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir di tahun 2014-2015

Pada tanggal 6 Mei 2014, China, Prancis, Rusia, Inggris dan Amerika Serikat menandatangani  Protokol Perjanjian pada Central Asia Nuclear-Kawasan Bebas Senjata (CANWFZ) selama NPT Panitia Persiapan Pertemuan di New York. Protokol ini menyediakan jaminan yang mengikat secara hukum untuk tidak menggunakan atau mengancam untuk menggunakan senjata nuklir terhadap CANWFZ pihak perjanjian dan melarang lima Asian negara-Kazakhstan Tengah, Kyrgyzstan, Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan - dari memungkinkan penempatan senjata nuklir di dalam wilayah mereka. Prancis disimpan instrumen ratifikasi Protokol pada 17 November 2014 dan Inggris pada 30 Januari 2015. Selama 2015 Ulasan Konferensi Para Pihak ke Perjanjian Nonproliferasi Nuklir (NPT), Cina dan Rusia mengumumkan bahwa mereka telah meratifikasi Protokol dan Amerika Serikat menyatakan bahwa mereka telah mengajukan Protokol Senat Amerika Serikat untuk persetujuan untuk ratifikasi.

Konferensi Ketiga Negara Pihak pada zona Afrika Senjata Nuklir bebas Treaty, juga dikenal sebagai Perjanjian Pelindaba , yang digelar di Addis Ababa, Ethiopia Mei 2014, dihadiri oleh Negara Pihak pada Perjanjian Pelindaba, IAEA, CTBTO, dan Forum untuk Badan Pengatur Nuklir di Afrika (FNRBA). Perjanjian Pelindaba bertujuan untuk sepenuhnya menghilangkan senjata nuklir yang ada dan mencegah proliferasi mereka, seperti yang termaktub dalam 1968 Perjanjian Nonproliferasi Nuklir (NPT). Saat ini 39 negara Pihak pada Perjanjian Pelindaba.

Pada bulan November 2014,  CTBTO diadakan paling canggih di tempat pemeriksaan latihan untuk tanggal di Yordania.  The Integrated Lapangan Latihan (IFE14) termasuk lebih dari 200 ahli internasional, 150 ton peralatan, dan diperlukan empat tahun persiapan.

Pada tanggal 8-9 Desember 2014, pemerintah Austria menjadi tuan rumah Konferensi Wina tentang  Dampak Kemanusiaan Senjata Nuklir , yang ketiga dalam serangkaian konferensi yang dihadiri oleh 158 negara, banyak organisasi internasional dan kelompok masyarakat sipil. Korban ledakan nuklir memberi kesaksian dari pengalaman mereka. Para ahli dari berbagai bidang membahas konsekuensi dari senjata nuklir, dampak pengujian nuklir, risiko yang terlibat dengan senjata nuklir menggunakan, skenario senjata nuklir menggunakan dan tantangan terkait serta gambaran dari norma-norma hukum internasional yang ada yang berkaitan dengan kemanusiaan konsekuensi dari ledakan senjata nuklir.
Dari 27 April - 22 Mei 2015,  2015 Ulasan Konferensi Para Pihak ke Perjanjian Nonproliferasi Nuklir (NPT ) diadakan di PBB di New York. Meskipun negosiasi yang intensif, Konferensi itu tidak dapat mencapai kesepakatan pada Dokumen Final.

Dari 22-26 Juni 2015, CTBTO tuan rumah  CTBT: Ilmu dan Teknologi 2015 Conference  (SnT2015) di Istana Hofburg di Wina, Austria. Ini adalah kelima dalam serangkaian konferensi multidisiplin yang dirancang untuk lebih meningkatkan hubungan yang kuat antara komunitas ilmiah dan teknologi dan CTBTO.

Pada 20 Juli 2015 Dewan Keamanan PBB dengan suara bulat mengesahkan perjanjian nuklir antara Iran dan kekuatan dunia. Resolusi ini memungkinkan pencabutan sanksi PBB terhadap Iran, sementara membangun sistem monitoring yang kuat dari program nuklir Iran.

Perkembangan Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir di tahun 2016

Pada tanggal 6 Januari, Republik Demokratik Rakyat Korea (DPRK) melakukan uji coba nuklir keempat. Lebih dari tiga lusin stasiun pemantauan seismik dari Komisi Persiapan untuk Nuclear-Test-Ban Treaty Organization Komprehensif (CTBTO) terdeteksi acara. Dalam menanggapi tes ini dan ke ruang peluncuran Februari menggunakan teknologi rudal balistik oleh DPRK, Dewan Keamanan mengadopsi resolusi 2270 (2016) pada tanggal 2 Maret, menerapkan sanksi baru yang signifikan.

Pada tanggal 16 Januari, Pelaksanaan Hari bawah Komprehensif Rencana Bersama Aksi dicapai antara Uni Eropa / E3 + 3 dan Republik Islam Iran. Sesuai dengan Dewan Keamananresolusi 2231 (2015), semua ketentuan resolusi masa lalu tentang isu nuklir Iran dihentikan dan semua ketentuan lampiran B resolusi 2231 (2015) mulai berlaku.

Pada 22-26 Februari, 2-4 dan 09-13 Mei, dan 5, 16- 17 dan 19 Agustus, Kelompok Kerja Terbuka berakhir Majelis Umum mengambil maju multilateral negosiasi perlucutan senjata nuklir diselenggarakan di Jenewa untuk secara substantif mengatasi beton yang efektif langkah-langkah hukum, ketentuan dan norma-norma hukum yang perlu disimpulkan untuk mencapai dan mempertahankan dunia tanpa senjata nuklir dan juga secara substantif mengatasi rekomendasi tentang langkah-langkah lain yang dapat berkontribusi untuk mengambil maju multilateral negosiasi pelucutan senjata nuklir. Kelompok Kerja diadopsi, dengan suara, laporan di mana ia dianjurkan untuk Majelis Umum untuk mengadakan sebuah konferensi pada 2017 untuk menegosiasikan instrumen yang mengikat secara hukum untuk melarang senjata nuklir, mengarah ke penghapusan total mereka.

Pada tanggal 31 Maret dan 1 April, empat KTT Keamanan Nuklir diselenggarakan di Washington, DC summited mengadopsi Komunike dan lima set Rencana Aksi mendukung 1) PBB, 2) IAEA, 3) INTERPOL The, 4) global Initiative untuk Memerangi Terorisme Nuklir (CICNT) dan 5) Kemitraan global melawan Penyebaran Senjata dan Bahan Pemusnah massal.

Pada tanggal 10-11 April, Pertemuan Menteri Luar Negeri G7 diadakan di Hiroshima, Jepang. Pada tanggal 11 April, Menteri Luar Negeri G7 mengeluarkan Deklarasi Hiroshima dan mengunjungi Peace Memorial Museum Hiroshima yang terletak di Hiroshima Peace Memorial Park dan meletakkan karangan bunga di Cenotaph untuk Korban Bom Atom.

Pada tanggal 8 Mei, Amandemen ke Konvensi Perlindungan Fisik Material Nuklir (CPPNM) tahun 2005 mulai berlaku.
Pada tanggal 27 Mei, Presiden Obama mengunjungi Hiroshima, Jepang, sebagai presiden duduk pertama Amerika Serikat, dan meletakkan karangan bunga di Cenotaph untuk Korban Bom Atom di Hiroshima Peace Memorial Park.

Pada tanggal 13 Juni, CTBTO mengadakan pertemuan tingkat menteri di Wina untuk memperingati ulang tahun ke-20 dari pembukaan untuk tanda tangan dari Traktat Pelarangan Menyeluruh Uji-Coba Nuklir. Pertemuan dihadiri para pemimpin dan pembuat kebijakan untuk membahas, review, dan menghidupkan kembali diskusi tentang Perjanjian dan apa yang perlu untuk membuat permanen moratorium global yang de facto atas uji coba nuklir.

Selanjutnya, September 24, menandai ulang tahun ke-20 dari pembukaan untuk penandatanganan CTBT.
nuklir iran hari ini 2034 nuklir korut hari ini 2035 nuklir rusia hari ini 2045 shio nuklir hari ini 2040 berita nuklir terkini 2041 berita nuklir indonesia 2042 nuklir korut terbaru 2044 kekuatan nuklir korut rusia terbaru 2029 rudal korea utara mengarah ke 2020 2021 indonesia 2018 2019 kekuatan militer korea utara terkini 2043 2046 china hari ini 2017 2022 hari anti nuklir 2023 hari nuklir sedunia 2024 2025 2026 2027 nuklir rusia hari ini 2028 2030 2031 dari apa nuklir dibuat 2032 dari mana nuklir berasal 2033 hari anti nuklir 2036 shio nuklir hari ini 2037 nuklir korut hari ini 2038 nuklir iran hari ini 2039 2049 hari nuklir sedunia 2050 2047 2048
Selamat Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir! Sampai disini artikel OkeCoy.com berjudul Perkembangan Peringatan Hari Internasional Menentang Ujicoba Nuklir (International Day against Nuclear Tests). Semoga juga membantu sobat yang mencari berita terkini rudal korea utara berasal dari mana, mengarah ke mana, dibuat dimana, dan apa kekuatan militer terbaru indonesia korut rusia iran china pada hari anti nuklir sedunia.

Ketik pendapat sobat di kolom yang tersedia dan bagikan artikel ini ke media sosial agar harapan suatu hari semua senjata nuklir lenyap dari muka bumi dapat terwujud, demi perdamaian dan keamanan di seluruh dunia.

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: