Sejarah dan Tema Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia

Contoh makalah OkeCoy.com bertajuk Peringatan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia (International Day of the World's Indigenous Peoples) ini akan membahas tentang Pengertian dan Latar belakang sejarah ari Internasional Masyarakat Adat Sedunia serta Tema peringatan hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia menurut para ahli. Karena mungkin sobat sedang searching macam macam bentuk ciri ciri masyarakat hukum adat dalam format pdf.
Menurut data Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), sampai dengan tahun 2016 diperkirakan ada 370 juta penduduk asli di dunia, hidup di 90 negara. Jumlah ini kurang dari 5 persen dari populasi dunia, namun begitu termasuk dalam 15 persen dari termiskin. Dalam hal kebudayaan mereka merupakan mayoritas dengan sekitar 7.000 bahasa di dunia dan mewakili 5.000 budaya yang berbeda.
Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia adalah hari yang diperingati setiap tahun pada tanggal 9 Agustus sejak tahun 1995. Tanggal dipilih karena merupakan hari pertemuan pertama Kelompok Kerja PBB untuk Masyarakat Adat Sub-Komisi untuk Promosi dan Perlindungan HAM pada tahun 1982.

Sejarah Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia


Peringatan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia (International Day of the World's Indigenous Peoples) pada tanggal 9 Agustus setiap tahun diresmikan oleh Majelis Umum PBB melalui resolusi 49/214 tertanggal 23 Desember 1994. Tanggal ini dipilih karena merupakan hari pertemuan pertama Kelompok Kerja PBB untuk Masyarakat Adat Sub-Komisi untuk Promosi dan Perlindungan Hak Asasi Manusia pada tahun 1982.

Sebelumnya pada tahun 1990, Majelis Umum PBB menyatakan bahwa tahun 1993 adalah Tahun Internasional Masyarakat Adat Sedunia (A/RES/45/164 dan A/RES/47/75). Kemudian, PBB mendirikan dua Dekade Internasional Masyarakat Adat Dunia: Dekade pertama ialah pada rentang tahun 1995 - 2004 (resolusi 48/163), sementara Dekade kedua ialah pada rentang tahun 2005-2014 (resolusi 59/174). Ini dilakukan dengan tujuan untuk memperkuat kerjasama internasional untuk memecahkan masalah yang dihadapi oleh masyarakat adat di bidang-bidang seperti hak asasi manusia, lingkungan, pembangunan, pendidikan, kesehatan, pembangunan ekonomi dan sosial.

Seperti yang diminta dalam dokumen hasil dari Konferensi Dunia tentang Masyarakat Adat pada tahun 2014, dan Rencana Aksi Sistem-lebar PBB tentang hak-hak masyarakat adat yang dikembangkan oleh Grup Support Inter-Agency untuk Masyarakat Adat pada tahun 2015, dalam konsultasi dengan masyarakat adat, anggota Serikat PBB, badan-badan PBB dan pemangku kepentingan lainnya. Hal ini bertujuan untuk memastikan pendekatan yang koheren untuk mencapai tujuan akhir Deklarasi tentang Hak-hak Masyarakat Adat PBB , termasuk melalui peningkatan dukungan untuk negara anggota dan masyarakat adat.

Indonesia sendiri telah ikut serta secara aktif dengan menandatangani Deklarasi PBB tentang Hak-Hak Masyarakat Adat pada tanggal 13 September 2007. Kemudian hingga kini telah terdapat beberapa kebijakan terkait hak-hak masyarakat adat seperti UU No.20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 5 (3) yang menyebutkan bahwa masyarakat adat terpencil berhak memperoleh pendidikan layanan khusus. Selain itu terdapat juga RUU tentang Kebudayaan dan RUU Pengakuan dan Perlindungan Hak Masyarakat Adat (PPHMA).

Tema Peringatan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia














Tahun Tema Peringatan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia tahun
Tema event Hari Penduduk Asli Sedunia 2005"Merayakan Budaya Asli di seluruh dunia"
Tema Even Hari Penduduk Asli Sedunia Internasional 2006 "Masyarakat Adat: hak asasi manusia, martabat dan pembangunan dengan identitas"
Tema Perayaan Hari Penduduk Asli Sedunia 2007 "Menghormati Pemuda dan Bahasa Adat"
Tema Peringatan Hari Penduduk Asli Sedunia Internasional 2008"Konsiliasi dan Rekonsiliasi antara Negara-negara dan Penduduk Asli / Masyarakat Adat"
Tema Peringatan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia 2009"Penduduk Asli / Masyarakat Adat dan HIV / AIDS"
Tema Perayaan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia 2010"Merayakan Pembuatan Film Masyarakat Adat"
Tema Kegiatan Hari Penduduk Asli Sedunia Internasional 2011"Desain asli: merayakan cerita dan budaya, menyusun masa depan kita sendiri."
Tema event Hari Internasional Masyarakat Asli Sedunia 2012"Media Masyarakat Adat, Pemberdayaan Masyarakat Adat"
Tema even Hari Internasional Masyarakat Asli Sedunia 2013"Masyarakat adat membangun aliansi: Menghormati perjanjian, kesepakatan dan pengaturan konstruktif lainnya"
Tema Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia 2014"Menjembatani kesenjangan: menerapkan hak-hak masyarakat adat"
Tema Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia 2015"Memastikan Kesehatan dan Kesejahteraan Masyarakat Adat"
Tema Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia 2016"Hak Masyarakat Adat untuk Pendidikan"
Tema Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia tahun 2017"Peringatan kesepuluh dari adopsi Deklarasi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hak-hak Masyarakat Adat (UNDRIP)"

Hak masyarakat adat untuk pendidikan dilindungi oleh Deklarasi PBB tentang Hak-hak Masyarakat Adat, yang dalam Pasal 14 menyatakan bahwa "Masyarakat adat memiliki hak untuk membentuk dan mengontrol sistem pendidikan mereka dan lembaga yang menyediakan pendidikan dalam bahasa mereka sendiri, dalam cara yang sesuai dengan metode budaya mereka mengajar dan belajar." Hak masyarakat adat untuk pendidikan juga dilindungi oleh sejumlah instrumen HAM internasional lainnya, termasuk Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.

Tujuan 4 dari Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 menyerukan untuk menjamin akses yang sama untuk semua tingkat pendidikan dan pelatihan kejuruan untuk rentan, termasuk penyandang cacat, masyarakat adat dan anak-anak dalam situasi rentan.

Meskipun instrumen ini, hak untuk pendidikan belum sepenuhnya terwujud bagi sebagian besar masyarakat adat, dan kesenjangan pendidikan kritis ada antara masyarakat adat dan masyarakat umum. Dimana data yang ada, mereka menunjukkan perbedaan yang konsisten dan gigih antara adat dan penduduk non-pribumi dalam hal akses pendidikan, retensi dan prestasi, di seluruh wilayah di dunia.

Sektor pendidikan tidak hanya mencerminkan pelanggaran sejarah, diskriminasi dan marjinalisasi yang diderita oleh masyarakat adat, tetapi juga mencerminkan perjuangan lanjutan mereka untuk kesetaraan dan menghormati hak-hak mereka sebagai masyarakat dan sebagai individu.

Sobat juga dapat menonton pertunjukan Musik Tardisional Se-Nusantara, Alunan Sape Ferri Sape Asal Kalbar yang merupakan salah satu acara peringatan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia berikut ini.


Sejarah Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia International Day of the World's Indigenous Peoples 2017 Tema Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia tahun 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 contoh makalah tentang pengertian macam macam bentuk ciri ciri masyarakat hukum adat menurut para ahli .pdf 2036 2037 2038 2039 2040 2041 2042 2043 2044 2045 2046 2047 2048 2049 2050
Sampai disini artikel contoh makalah OkeCoy.com berjudul Peringatan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia yang membahas tentang Pengertian dan Latar belakang sejarah ari Internasional Masyarakat Adat Sedunia serta Tema peringatan hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia yang bersumber dari situs resmi PBB (http://www.un.org/en/events/indigenousday/). Semoga bermanfaat untuk sobat yang searching macam macam bentuk ciri ciri masyarakat hukum adat dalam format pdf.

Selamat Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia! Tulis pendapat sobat di kolom komentar dan bagikan artikel ini ke media sosial agar semakin banyak orang yang menghormati dan menjaga hak-hak Masyarakat Adat.

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: